Cara Salat Idul Fitri Berjamaah Maupun Sendiri di Rumah Saat Pandemi Covid-19

Tata Cara Salat Idul Fitri Berjamaah Maupun Sendiri di Rumah Saat Pandemi Covid-19

Editor: Hari Susmayanti
TRIBUNJOGJA.COM / Santo Arie H
Meski mendung menggelayut tak menyurutkan ribuan umat Islam melaksanakan ibadah salat Idul Fitri di Gumuk Pasir Parangkusumo di Dusun Mancingan, Parangtritis, Rabu (5/6/2019). Dalam kesempatan kali ini yang ditunjuk sebagai imam dan khotib adalah Khoiruddin Bashori yang juga selaku Ketua LP3M PP Muhammadiyah. 

TRIBUNJOGJA.COM - Umat muslim di Tanah Air akan kembali merayakan Idul Fitri di tengah Pandemi covid-19.

Tahun ini merupakan yang kedua setelah perayaan Idul Fitri pada 2020 silam.

Tentunya perayaan Idul Fitri di masa Pandemi ini sedikit berbeda dibandingkan sebelum ada Pandemi.

Pemerintah pun sudah mengeluarkan panduan untuk pelaksanaan salat Idul Fitri 1442 hijriah.

Umat muslim diimbau untuk melaksanakan salat Idul Fitri di rumah untuk pencegahan penularan covid-19.

Meski demikian, Kementerian Agama membolehkan pelaksanaan shalat Idul Fitri dilakukan di masjid untuk wilayah dengan zona hijau dan kuning.

Pelaksanaan salat Idul Fitri tentunya harus menerapkan protokol kesehatan.

Tahun lalu, Majelis Ulama Indonesia (MUI) telah mengalurkan Fatwa pelaksanaan shalat Idul Fitri di tengah pandemi.

Fatwa tersebut masih relevan untuk dipakai saat ini.

Berikut ini panduan salat Idul Fitri 2021 baik berjamaah maupun sendiri di rumah sesuai dengan Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI), disertai dengan ketentuan khutbah Idul Fitri.

Panduan shalat Idul Fitri berjamaah:

1. Sebelum shalat, disunnahkan untuk memperbanyak bacaan takbir, tahmid, dan tasbih.

2. Shalat dimulai dengan menyeru "ash-shalâta jâmi‘ah", tanpa azan dan iqamah.

3. Memulai dengan niat shalat Idul Fitri, yang jika dilafalkan berbunyi;

"Ushalli sunnatan li 'Idil Fitri rak'ataini (makmuman/imaman) lillahi ta'ala,"

“Aku berniat shalat sunnah Idul Fitri dua rakaat (menjadi makmum/imam) karena Allah ta’ala.”

4. Membaca takbiratul ihram (Allahu Akbar) sambil mengangkat kedua tangan.

5. Membaca doa iftitah.

6. Membaca takbir sebanyak 7 (tujuh) kali (di luar takbiratul ihram) dan di antara tiap takbir itu dianjurkan membaca:

"Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaha illallah wallahu Akbar"

Baca juga: Panduan Tata Cara Salat Idul Fitri, Lafal Niat hingga Bacaan di Antara Takbir Salat Id

Baca juga: 1 Syawal 1442 H Jatuh Pada 13 Mei 2021, Berikut Bacaan Niat dan Tata Cara Salat Idulfitri

7. Membaca surah al-Fatihah, diteruskan membaca surah yang pendek dari Alquran.

8. Ruku’, sujud, duduk di antara dua sujud, dan seterusnya hingga berdiri lagi seperti shalat biasa.

9. Pada rakaat kedua sebelum membaca al-Fatihah, disunnahkan takbir sebanyak 5 (lima) kali sambil mengangkat tangan, di luar takbir saat berdiri (takbir
qiyam), dan di antara tiap takbir disunnahkan membaca:

"Subhanallah wal hamdulillah wa laa ilaha illallah wallahu Akbar"

10. Membaca Surah al-Fatihah, diteruskan membaca surah yang pendek dari Alquran.

11. Ruku’, sujud, dan seterusnya hingga salam.

12. Setelah salam, disunnahkan mendengarkan khutbah Idul Fitri.

Ketentuan Khutbah Idul Fitri

1. Khutbah ‘Id hukumnya sunnah yang merupakan kesempuranaan shalat Idul Fitri.

2. Khutbah ‘Id dilaksanakan dengan dua khutbah, dilaksanakan dengan berdiri dan di antara keduanya dipisahkan dengan duduk sejenak.

3. Khutbah pertama dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. Membaca takbir sebanyak sembilan kali.

b. Memuji Allah dengan sekurang-kurangnya membaca الحمد هلل (Alhamdulilah).

c. Membaca shalawat nabi saw, antara lain dengan membaca اللهم صل على سيدنا محمد (Allahuma sholli 'ala sayyidina muhammad).

d. Berwasiat tentang takwa.

e. Membaca ayat Al-Qur'an.

4. Khutbah kedua dilakukan dengan cara sebagai berikut:

a. Membaca takbir sebanyak tujuh kali.

b. Memuji Allah dengan sekurang-kurangnya membaca الحمد هلل (Alhamdulilah).

c. Membaca shalawat nabi saw, antara lain dengan membaca اللهم صل على سيدنا محمد (Allahuma sholli 'ala sayyidina muhammad).

d. Berwasiat tentang takwa.

e. Mendoakan kaum muslimin.

Panduan Shalat Idul Fitri di Rumah

1. Shalat Idul Fitri yang dilaksanakan di rumah dapat dilakukan secara berjamaah dan dapat dilakukan secara sendiri (munfarid).

2. Jika shalat Idul Fitri dilaksanakan secara berjamaah, maka ketentuannya sebagai berikut:

a. Jumlah jamaah yang shalat minimal 4 orang, satu orang imam dan 3 orang makmum.

b. Tata cara shalatnya mengikuti ketentuan shalat berjamaah di atas).

c. Usai shalat Id, khatib melaksanakan khutbah dengan mengikuti ketentuan khutbah di atas.

d. Jika jumlah jamaah kurang dari empat orang atau jika dalam pelaksanaan shalat jamaah di rumah tidak ada yang berkemampuan untuk khutbah, maka shalat Idul Fitri boleh dilakukan berjamaah tanpa khutbah.

3. Jika shalat Idul Fitri dilaksanakan secara sendiri (munfarid), maka ketentuannya sebagai berikut:

a. Berniat shalat Idul Fitri secara sendiri yang jika dilafalkan berbunyi: Ushalli sunnatan li 'Idil Fitri rak'ataini lillahi ta'ala,

b. Dilaksanakan dengan bacaan pelan (sirr).

c. Tata cara pelaksanaannya mengacu pada tata cara shalat berjaamaah di atas

d. Tidak ada khutbah.

Artikel ini sudah tayang di Tribunnews.com dengan judul " Panduan Lengkap Shalat Idul Fitri 2021 Berjamaah ataupun Sendiri di Rumah Berdasarkan Fatwa MUI

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved