Breaking News:

Ini Daftar 10 Titik Penyekatan di Wilayah DI Yogyakarta yang Akan Dijaga Polisi Selama 24 Jam

Mulai besok, Kamis (6/5/2021) Ditlantas Polda DIY akan memberlakukan seleksi kendaraan secara ketat di perbatasan DIY-Jawa Tengah (Jateng) guna mengha

Penulis: Miftahul Huda
Editor: Kurniatul Hidayah
TRIBUNJOGJA/ Miftahul Huda
Ditlantas Polda DIY Kombes Pol Iwan Saktiadi saat menjelaskan pelarangan mudik 2021, Kamis (5/5/2021) 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Mulai besok, Kamis (6/5/2021) Ditlantas Polda DIY akan memberlakukan seleksi kendaraan secara ketat di perbatasan DIY-Jawa Tengah (Jateng) guna menghalau para pemudik.

Terdapat 10 titik jalan masuk di wilayah DIY yang dilakukan penyekatan baik itu difungsikan sebagai pos terpadu, maupun pos pelayanan.

Ditlantas Polda DIY Kombes Pol Iwan Saktiadi mengatakan, sepuluh titik yang akan dijaga ketat selama 24 jam di antaranya wilayah Sleman ada di Pos Prambanan dan Pos Tempel.

Baca juga: Jelang Lebaran dan Kenaikan Isa Almasih, Polres Kulon Progo Gelar Operasi Ketupat 2021

Wilayah Kulon Progo atau pintu masuk Purworejo-Kulon Progo berada di Pos Temon, wilayah Bantul ada di Pos Piyungan, Pos Srandakan, dan Pos Sedayu.

Wilayah Kabupaten Gunungkidul ada di pos Hargodumillah dan pos Bedoyo, dan untuk wilayah Kota Yogyakarta, ada di pos Eks Hotel Nataputra Wirobrajan, dan simpang tiga Gejayan.

"Tanggal 6 sampai 17 Mei dimulai ketentuan operasi 24 jam penjagaan di 10 pos terpadu, dan jalur alternatif kami tidak berikan ruang gerak bagi pemudik, karena ada patroli dari satgas bantuan di lapangan," katanya, seusai apel Operasi Ketupat Progo 2021 di Polda DIY, Rabu (5/5/2021).

Iwan menambahkan, selain menyeleksi kendaraan yang akan masuk ke DIY, petugas di lapangan juga akan melakukan rapid tes swab secara acak.

Namun demikian Iwan menjelaskan, selama 12 hari ke depan kuota untuk tes swab acak yang disediakan hanya 2.000 sempel kepada pemudik.

"Seluruh titik tujuannya mencegah masyarakat mudik. Tidak menutup kemungkinan jika terjadi pada masyarakat yang dicek random perlakuannya sama. Dan kami punya 2.000 kuota," jelasnya.

Baca juga: CATAT! Mulai Besok Polisi Akan Jaga Perbatasan DIY-Jateng Selama 24 Jam Untuk Halau Pemudik

Razia tersebut, lanjut Iwan, juga menyasar pada travel gelap dan angkutan lainnya yang nekat beroperasi saat pelarangan mudik telah diberlakukan.

"Kriteria yang ditetapkan dari Korlantas travel gelap. Tidak menutup kemungkinan ambulans yang mungkin digunakan untuk kamuflase untuk membawa orang dan moda transportasi lainnya akan kami tindak tegas," ujangkap dia. (hda)

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved