Breaking News:

Puluhan Mayat Ditemukan Menumpuk dalam Truk Tanpa Pendingin di New York

Warga New York melaporkan temuan puluhan mayat yang disimpan dalam truk tanpa pendingan udara

Editor: Mona Kriesdinar
Puluhan Mayat Ditemukan Menumpuk dalam Truk Tanpa Pendingin di New York
Ilustrasi: Mayat.

TRIBUNJOGJA.COM, NEW YORK - Warga New York melaporkan temuan puluhan mayat yang disimpan dalam truk tanpa pendingan udara. Tumpukan mayat itu menimbulkan bau tak sedap hingga memancing kecurigaan warga.

Adapun puluhan mayat itu ditemukan di luar rumah duka di Brooklyn.

Dikutip dari New York Post, puluhan mayat itu dibaringkan di lantai fasilitas umum pada Rabu (29/4/2020), sumber-sumber penegak hukum mengatakan kepada The Post.

Antara 40 hingga 60 mayat ditemukan bertumpuk di dalam truk boks U-Haul di luar Andrew Cleckley Funeral Services di Flatlands atau di lantai bangunan setelah warga melaporkan bau busuk di sekitar lingkungan tersebut, menurut keterangan sumber.

Mayat-mayat itu ditumpuk di atas satu sama lain di truk. Cairan yang bocor dari dalam pembungkus mayat menciptakan bau yang tidak sedap dan menyebabkan pemilik toko di dekat situ memanggil polisi.

Detektif departemen kepolisian New York (NYPD) bergabung dengan beberapa agen kota lainnya yang menyelidiki truk di fasilitas Utica Avenue, Rabu malam, dengan ruas jalan yang ditutup untuk publik.

John DiPietro, pemilik properti dekat lokasi tersebut, mengatakan, dia telah mengamati mayat yang disimpan di truk setidaknya beberapa minggu selama pandemi virus corona.

"Anda tidak menghormati orang mati dengan cara itu. Itu bisa saja ayahku, kakakku,” katanya. "Anda tidak melakukan itu pada orang mati."

Presiden Borough Brooklyn Eric Adams ada di tempat itu, tetapi tidak dapat mengonfirmasi detail tentang penyimpanan mayat-mayat tersebut.

Adams mengatakan, kota itu perlu meningkatkan staf untuk "komite kematian" untuk menangani kasus kematian yang melonjak akibat virus corona.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved