BMKG : El Nino dan Dipole Mode Picu Kemarau Tahun Ini Lebih Lama

BMKG memprediksi, awal musim hujan tahun ini memang akan mengalami keterlambatan alias mengalami musim kemarau yang lebih panjang.

BMKG : El Nino dan Dipole Mode Picu Kemarau Tahun Ini Lebih Lama
via Rutgers University
Ilustrasi kemarau 

Hingga akhir November ini, baru 16 persen wilayah Indonesia yang masuk musim hujan. Sebagaimana diperkirakan BMKG, awal musim hujan tahun ini memang akan mengalami keterlambatan alias mengalami musim kemarau yang lebih panjang.

Warga mengecek dasar dari Embung Nglanggeran yang mengering akibat kemarau panjang, Jumat (12/10/2018).
Warga mengecek dasar dari Embung Nglanggeran yang mengering akibat kemarau panjang, Jumat (12/10/2018). (Istimewa)

BMKG menyebutkan ada dua fenomena cuaca yang mempengaruhi terlambatnya awal musim hujan di Indonesia.

Pertama karena pengaruh El Nino yang terjadi pada semester pertama tahun 2019.

Menurut Deputi Klimatologi BMKG Adi Ripaldi, El Nino ini memang memiliki intensitas yang relatif lemah.

Meski demikian El Nino tetap menjadi faktor utama.

Tidak hanya itu, penyebab lainnya adalah adanya fenomena Dipole Mode di sebelah barat daya Sumatera yang menyebabkan laut di wilayah Indonesia menjadi dingin.

Dipole Mode adalah fenomena penyimpangan suhu permukaan air laut.

"Tahun ini di semester pertama 2019, kita ada El Nino walaupun lemah, bulan Juli-nya netral. Ada gangguan kedua namanya Dipole Mode di sebelah Barat Daya Sumatera. Itu mirip El Nino cuma terjadinya di sebelah Barat Daya Sumatera di Lautan Hindia," kata Adi usai konferensi pers di BNPB, Jumat (29/11/2019).

Adi mengatakan, fenomena Dipole Mode yang menyebabkan laut dingin akan membuat penguapan air kurang sehingga awan dan hujan juga menjadi kurang.

Kemudian, laut dingin ini juga menyebabkan baliknya angin musim di Indonesia terlambat.

Halaman
12
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved