Salah Kirim Kode ‘Pesawat Rusak’ jadi ‘Pesawat Dibajak’, Kopilot AirAsia Tak Boleh Terbang 3 Bulan

Otoritas penerbangan menangguhkan izin terbang seorang kopilot yang tidak sengaja salah mengirimkan kode peringatan untuk kasus pembajakan pesawat

Salah Kirim Kode ‘Pesawat Rusak’ jadi ‘Pesawat Dibajak’, Kopilot AirAsia Tak Boleh Terbang 3 Bulan
IST/DNA India
Ilustrasi pesawat AirAsia India. 

TRIBUNJOGJA.COM - Otoritas penerbangan sipil menangguhkan izin terbang seorang kopilot yang tidak sengaja salah mengirimkan kode peringatan untuk kasus pembajakan pesawat ke pusat kendali lalu lintas udara.

Insiden di India tersebut terjadi pada 9 Juni lalu, saat penerbangan lokal pesawat AirAsia India, yang terbang dari ibu kota New Delhi tujuan Srinagar.

Dilansir AFP, pesawat saat itu mengalami masalah mesin dan kapten memberi tahu kepada kopilot Ravi Raj untuk mengirimkan kode darurat untuk memperingatkan otoritas berwenang terkait situasi tersebut.

Alih-alih mengirimkan kode peringatan 7700, Raj justru mentransmisikan kode 7500, yang tak lain adalah kode untuk situasi pembajakan pesawat. Demikian disampaikan Direktur Jenderal Penerbangan Sipil India (DGCA) dalam pernyataannya, pada Jumat (19/7/2019).

Transmisi kode darurat semacam itu dianggap sebagai peringatan keamanan utama di seluruh dunia.

Tidak diketahui rincian respons yang dilakukan pihak berwenang di India setelah menerima kode transmisi itu, akan tetapi media lokal melaporkan bahwa prosedur untuk menangani pembajakan telah dijalankan.

Pesawat Airbus A320 yang terlibat dalam insiden tersebut dapat mendarat dengan selamat di kota Chandigarh.

Raj dinyatakan bersalah atas "tindak kelalaian" dan diputuskan harus menjalani penangguhan selama tiga bulan, sementara kapten pesawat mendapat peringatan agar lebih waspada. Demikian disampaikan DGCA.

Maskapai AirAsia India, merupakan perusahaan patungan antara raksasa penerbangan berbiaya rendah Malaysia, AirAsia, dengan Tata Sons dari India.

Pihak maskapai mengatakan telah menerima pendapat akhir atas insiden tersebut, di mana pesawat dari Delhi tujuan Srinagar telah dialihkan karena mengalami kendala teknis, namun tidak memberi rincian lebih lanjut. (Agni Vidya Perdana)

.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Salah Kirim Kode untuk Pembajakan Pesawat, Seorang Pilot Ditangguhkan"

Editor: iwanoganapriansyah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved