Kisah Mbah Atmo Wiyono, Perajin Sekaligus Penjaga Terakhir Dolanan Tradisional Anak dari Bantul

Selama puluhan tahun, Mbah Atmo Wiyono tetap konsisten menjaga supaya warisan leluhur itu tetap ada dan lestari.

Kisah Mbah Atmo Wiyono, Perajin Sekaligus Penjaga Terakhir Dolanan Tradisional Anak dari Bantul
Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin
Mbah Atmo Wiyono, menunjukkan sejumlah permainan tradisional anak-anak buatannya sendiri, Minggu (23/6/2019) 

Gempuran teknologi dan budaya modern membuat permainan tradisional kian tergerus dan ditinggalkan. Anak-anak zaman sekarang pun lebih mengenal permainan dari plastik ketimbang dolanan tradisional sederhana, semisal yang terbuat dari bambu dan kertas.

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL  - "Saingan kita plastik. Karena permainan anak-anak sekarang sudah dibuat pakai plastik semua," tutur Mbah Atmo Wiyono, mengawali cerita saat ditemui Tribunjogja.com di rumahnya, Minggu (23/6/2019).

Mbah Atmo merupakan satu dari tiga orang di kampung Pandes, Desa Panggungharjo, Sewon, Bantul yang hingga saat ini masih tetap memproduksi permainan tradisional anak-anak.

Situs Wadu Paa, Batu Berpahat Adikarya Sang Bima yang Masih Misterius

Selama puluhan tahun, ia tetap konsisten menjaga supaya warisan leluhur itu tetap ada dan lestari.

Di rumah Mbah Atmo, sejumlah dolanan anak tersedia.

Mulai dari kitiran, kluntungan, payung-payungan, otok-otok, kurungan, kipas lipat, angkrek hingga wayang kertas.

Sejumlah permainan tradisional anak-anak buatan Mbah Atmo Wiyono.
Sejumlah permainan tradisional anak-anak buatan Mbah Atmo Wiyono. (Tribun Jogja/ Ahmad Syarifudin)

Semua dolanan anak itu dibuat dengan amat sederhana, hanya berbahan kertas bekas dan potongan bambu.

Untuk menambah daya tarik anak-anak, kertas bekas dan potongan bambu itu dicat aneka warna, sehingga menjadi berwarna-warni cerah.

Cara memainkannya pun sederhana, misalkan saja otok-otok, hanya diputar-putar dan akan menghasilkan bunyi "tok-otok-otok".

Atau misalnya saja kitiran. Permainan ini dimainkan dengan mengandalkan daya angin.

Halaman
1234
Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved