Kasus Pembunuhan 1 Keluarga Belum Terungkap selama 38 Tahun, Polisi Kembali Buka Penyelidikan

Polisi kembali melakukan penyelidikan kasus pembunuhan brutal di sebuah pondok kecil yang menewaskan empat anggota keluarga pada 38 tahun silam

Kasus Pembunuhan 1 Keluarga Belum Terungkap selama 38 Tahun, Polisi Kembali Buka Penyelidikan
IST/Sheriff Plumas County
Lokasi terjadinya pembunuhan satu keluarga di Plumas County 

Kemudian, polisi membuat dua sketsa wajah pembunuh berdasarkan ingatan Justin.

Namun Justin yang masih kecil membuat akurasi sketsa tersebut diragukan.

Setidaknya, polisi yakin Justin menyentuh setidaknya satu mayat.

Sebab, ditemukan darah di gagang pintu luar kamar anak laki-laki itu.

Pintu kamar tidur itu juga terbuka sebagian saat pihak kepolisian tiba di TKP.

Korban Single Parent

Sue merupakan orang tua tunggal atau single parent. Ia bercerai dengan Jim yang merupakan seorang anggota militer.

Dari pernikahan itu, keduanya dikarunia lima anak, yakni Johnny, Sheila, Tina, Rick, dan Greg.

Sheila mengatakan, ayahnya kerap berlaku kasar terhadap sang ibu, Tina, serta dirinya.

Di California Utara, Sue beserta anaknya tinggal di sebuah pondok kecil bernama Keddie Cabin atau Pondok Keddie.

Di mata tetangga, Sue dikenal baik, ramah, pendiam, tidak suka berpesta, juga tidak memiliki musuh.

Jim menjadi orang pertama yang diinterograsi kepolisian. Tapi, polisi menghentikan pemeriksaan terhadap Jim karena memiliki alibi kuat. Ia berada ribuan mil saat kejadian.

Keterangan Palsu

Kecurigaan kemudian mengarah kepada tetangga Sue, Martin Smartt—ayah dari Justin—dan Severin John Boubede atau Bo.

Mike Gamberg, penyidik sekaligus wakil pemimpin dalam penyelidikan mengatakan, baik Martin maupun Bo memiliki catatan kriminal.

Bo bahkan tercatat punya hubungan dengan kejahatan terorganisir di Chicago.

Martin tinggal di ujung jalan di pondok nomor 26 bersama istrinya, Marilyn, dan kedua putranya. Salah satunya Justin.

Bo adalah teman Martin yang tinggal di rumahnya.

Marilyn diketahui berteman akrab dengan Sue dan sering pergi bersama.

Pada malam sebelum kejadian itu, Bo, Martin, dan Marilyn sempat mampir ke pondok Sue untuk mengajaknya ke bar, namun Sue menolak ajakan itu.

Gamberg menuturkan, ketiganya muncul di sebuah bar di Keddie pada tengah malam mengenakan jas dan kacamata.

Martin marah-marah karena musik yang diputar tidak enak, lalu dia mengadu kepada manajer bar.

Akhirnya mereka memutuskan pulang dengan keadaan Martin yang masih kesal.

Akan tetapi, setiba di pondok, menurut Marlyn, suaminya kembali menelepon pihak bar untuk mengeluh tentang musik itu.

Selang beberapa lama, Martin pergi lagi ke bar bersama Bo. Sedangkan, Marilyn memilih menonton televisi.

Marilyn menuturkan, sehari setelah pembunuhan, ia meninggalkan Martin, tapi ia yakin mereka tak ada hubungan dengan pembunuhan itu.

Tetapi Marilyn juga mengatakan, suaminya temperamen dan sering melakukan kekerasan kepadanya, baik fisik maupun mental.

Sementara, Martin dan Bo memberikan keterangan palsu, berbeda, serta berubah-ubah.

Bo setidaknya telah berbohong tujuh kali.

Pertama, di awal wawancara, ia menyatakan, mengetahui pondok Sue, tapi di pertengahan wawancara, ia berkata tak tahu.

Kedua, ia mengatakan, Marilyn adalah keponakannya, padahal keduanya sama sekali tak memiliki hubungan kekerabatan apa pun.

Ketiga, ia mengaku, telah tinggal selama sebulan di Keddie, padahal baru 12 hari.

Keempat, menurutnya, Marilyn sudah bangun saat ia dan Martin kembali dari bar kedua kalinya, padahal Marilyn masih tertidur.

Kelima, Bo menyatakan, belum pernah bertemu Sue sebelumnya.

Padahal, ketiganya sempat singgah ke pondok Sue sebelum ke bar.

Keenam, kata Bo, mereka tiba di bar antara pukul 21.30 dan 22.00, tapi berubah pukul 24.00 agar sesuai dengan alibi.

Terakhir, Bo mengaku, sebagai pensiunan polisi seharusnya ia diperlakukan hormat, padahal ia bukan pensiunan polisi.

Lain lagi dengan Martin. Kepada penyidik, ia mengaku telah kehilangan palu dengan gagang karet berwarna biru.

“Itu hampir mengarah pada sebuah pengakuan,” kata Gamberg.

Sebelumnya, seorang pria setempat menemukan sebuah palu di kolam dekat pondok setelah menggunakan detektor logam di daerah itu.

Ternyata palu cakar baja biru itu persis sama dengan yang dideskripsikan Martin kepada polisi.

Kini, palu itu sedang diselidiki guna menemukan jejak DNA yang membantu menyelesaikan kejahatan tersebut.

Meski banyak kejanggalan dan alat bukti yang mengarah kepada keduanya, penyidik tak memeriksa lebih lanjut, bahkan tak menetapkan keduanya sebagai tersangka.

Penyidik malah membiarkan Martin pindah ke luar kota, Klamath, California, serta Bo kembali ke rumah sakit.

Thomas beralasan, dengan tidak ditemukan apa pun pada minggu-minggu pertama yang mengarah pada pembunuhan, keduanya tidak bisa dituntut.

Kasus ini pun berjalan tanpa kejelasan siapa pelaku pembunuhan itu.

Hingga akhirnya, Bo meninggal di Illinois pada 1988, menyusul Martin pada 2006 di Oregon.

Sementara itu, Marilyn telah bercerai dengan Martin, lalu menikah lagi.

“Sangat mudah mengatakan seseorang bersalah saat mereka meninggal. Mereka tidak bisa membela diri,” ujar Thomas. Tetapi ia masih merasa keduanya tidak terlibat.

Banyak pertanyaan dan keanehan mengenai kasus ini.

Misalnya, mengapa hanya satu orang yang melaporkan mendengar teriakan dari pondok Sue, sementara yang lain tak mendengar?

Bagaimana mungkin ketiga bocah di pondok itu tidak mendengar saat tiga orang disiksa dengan kejam dan dibunuh tepat di kamar sebelah?

Mengapa ketiganya sama sekali tidak terluka? Mengapa hanya Tina yang diambil malam itu?

Paling memberatkan semuanya adalah polisi tidak langsung mencari Tina setelah ia diketahui diculik.

Kasus ini memunculkan pertanyaan besar ketika Thomas mengundurkan diri untuk mengambil pekerjaan di Departemen Kehakiman di Sacramento setelah tiga bulan kasus itu berjalan.

Akibatnya, kasus ini sempat dihentikan sementara.

Beberapa orang yakin Kepolisian Plumas County kurang berpengalaman menangani kejahatan sebesar ini.

Sementara itu, yang lain percaya kepolisian sengaja menyembunyikan informasi demi melindungi identitas pelaku.

Tina Ditemukan

Pada 1984, tiga tahun setelah peristiwa sadis itu, tengkorak Tina ditemukan di Air Terjun Feather yang berlokasi sekitar 29 mil dari Keddie oleh seorang pemulung.

Penemuan jasad Tina menambah jumlah korban dalam pembunuhan itu, yakni menjadi empat orang.

Hasil pemeriksaan tengkorak menunjukkan, Tina kemungkinan besar terbunuh pada malam itu juga sesaat setelah diculik.

Cara kematiannya tidak diketahui. Lagi-lagi orang yang bertanggung jawab atas kematian Tina pun tak ditemukan.

Kepolisian juga tidak meneliti lebih lanjut sidik jari berdarah yang telah dikumpulkan di TKP.

Ditambah, sebagian besar bukti yang diperoleh hancur akibat hujan yang meresap ke dalam lemari besi penyimpanan.

Muncul Bukti Baru

Posisi Thomas pun diambil alih wakilnya, Gamberg. Ia mulai memilah –milah barang bukti yang mencakup lebih dari 12 kotak.

Gamberg juga memperoleh akses ke Butte County, tempat ditemukannya mayat Tina.

Berhembus rumor Thomas pernah memecat Gamberg, lalu mempekerjakannya kembali dengan catatan dilarang mengerjakan kasus ini.

“Ketika saya kembali, kasus sudah berantakan. Itu adalah volume material yang sangat besar dan sangat terfragmentasi, ” ungkap Gamberg.

Kasus ini punya kedekatan dengannya karena mengenal baik keluarga Sue dan anak-anaknya berkawan dengan anak-anak Sue.

Ia juga menjadi instruktur bela diri Johnny serta Dana. Sehari sebelum pembunuhan itu, keduanya berada di rumah Gamberg untuk berlatih bela diri.

Bertahun-tahun lamanya kasus itu berjalan tanpa penyelesaian hukum.

Setelah 29 tahun “tersesat”, pada 2010 Gamberg membuka kembali kasus ini.

Jelas tak mudah karena banyak bukti yang rusak dan orang-orang yang dulu muda dan segar, kini banyak yang sudah berusia tua, bahkan terduga pelaku pun telah meninggal.

Selain itu, beberapa yang lain tak lagi tinggal di wilayah tersebut.

Satu per satu bukti baru mulai bermunculan. Mulai dari penemuan palu, penelepon anonim ke kantor polisi yang menyebut mengetahui pelaku pembunuh, serta Martin yang mengakali tes poligraf.

Saat ini, Gamberg tengah menyelidiki bukti tersebut, termasuk menyelidik penelepon misterius itu.

Teknologi pengenalan suara saat ini bisa memainkan peran penting mengungkap identitas penelepon.

Sebelumnya, penyidik memang memiliki kecurigaan kuat terhadap Martin dan Bo sebagai calon tersangka paling sempurna di antara saksi yang diperiksa.

Kabarnya, Martin dilaporkan lulus tes kebohongan pada 1981.

Tapi, 10 tahun kemudian, konselor VA memberi tahu pihak berwenang bahwa Martin telah melakukan pembunuhan itu selama sesi konseling.

Konselor mengatakan, Martin berhasil membohongi tes poligraf.

Ia mengaku, telah membunuh Sue karena Sue menyuruh Marilyn agar meninggalkannya.

Sebab, Marilyn kerap mendapat kekerasa dari Martin. Namun, Martin tidak pernah mengaku membunuh Johnny dan Dana.

Perihal Martin sebagai pembunuh Sue juga diperkuat terapis Martin.

Sebulan setelah pembunuha itu, Martin memanggil seorang terapis. Kepada terapisnya, ia mengaku, telah membunuh Sue.

Ia juga mengaku sebagai teman Thomas dan pernah membiarkan Thomas tinggal bersamanya.

Selain itu, ia mengaku telah mengakali alat poligraf. Ia mengatakan, mengecoh poligraf merupakan hal gampang.

Walau demikian, Martin tidak mengatakan siapa yang membunuh Dana, Johnny, atau Tina.

Sayangnya, baik konselor maupun terapis, menahan informasi itu begitu lama hingga Martin meninggal dunia.

Sepuluh tahun setelah kematian Martin, sang terapis maju dan mengatakan kepada Kepolisian Plumas County bahwa Martin telah mengaku membunuh Sue.

Diselidiki Kembali

Kini, Kepolisian Plumas County—yang saat ini dipimpin Greg Hagwood dan Gamberg yang sekarang menjadi penyidik khusus—mulai menyelidiki kasus ini kembali.

Keduanya mengatakan, telah memusatkan perhatian terhadap para tersangka lama.

Mereka percaya telah menemukan bukti baru dan menemukan kembali bukti lama yang terlupakan atau diabaikan—yang dapat menunjukkan sebuah resolusi.

Gamberg maupun Hagwood saat ini percaya bahwa bukti tersebut mengarah kepada Martin dan Bo sebagai pelaku.

Mengungkap pelaku pembunuhan dan memvonisnya, memang tidak akan mengembalikan nyawa korban.

Namun, setidaknya hal itu membuat keluarga yang ditinggalkan tak lagi bertanya-tanya. (Intisari/Esra Dopita Sidauruk)

Editor: iwanoganapriansyah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved