Yogyakarta

Pemprov DIY Evaluasi Penataan Konsep Pedestrian Malioboro

Hal yang paling penting adalah pemeliharaan infrastruktur dan juga penjagaan aset yang sudah dibangun.

Pemprov DIY Evaluasi Penataan Konsep Pedestrian Malioboro
TRIBUNJOGJA.COM / Christi Mahatma
Pedestrian Malioboro. 

TRIBUNJOGJA.COM - Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Gatot Saptadi mengatakan, ada sejumlah hal yang perlu dievaluasi dalam penataan konsep pedestrian di Malioboro.

Hal yang paling penting adalah pemeliharaan infrastruktur dan juga penjagaan aset yang sudah dibangun.

“Ada banyak ide yang muncul dari gagasan dan ide dari evaluasi ini. Perlunya kelembagaan juga menjadi pembelajaran,” jelas Gatot pada Tribunjogja.com, Rabu (19/6/2019).

5 Inspirasi Gaya Lebaran Ala Yaseera yang Bakal Bikin Penampilanmu Tetap Kece

Hal ini dikemukakan Gatot menanggapi masih banyaknya sampah di sepanjang Malioboro maupun terkait berbagai fasilitas yang sudah mulai rusak.

Dia juga menegaskan pihaknya bukan tidak percaya pada pengelolaan Malioboro saat ini.

“Artinya wacana untuk menyelesaikan ini mungkin sekali kalau ada badan untuk koordinasi, bukan tidak percaya pada yang mengelola sekarang tapi ada masalah yang belum tertangani,” ujarnya.

Untuk pemeliharaan ini, kata dia, juga bukan sekadar terkait dengan kelembagaan saja.

Tetapi, peran semua pihak yang terlibat dalam Malioboro menjadi penting.

Kesenian Desa dari Seluruh DIY Diusulkan Bisa Unjuk Gigi di Jalan Malioboro

Pemeliharaan infrastruktur ini bisa melibatkan masyarakat seperti pengusaha toko, PKL, dan masyarakat.

“Untuk membangun memang mudah, tetapi pemeliharaan sangat susah. Kalau nanti pelaku usaha dan masyarakat bisa terlibat dalam pemeliharaan akan lebih baik,” tegasnya.

Halaman
12
Penulis: ais
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved