TNI-Polri Kerahkan 800 Personel untuk Amankan Mahkamah Konstitusi

Kepolisian beserta TNI menurunkan 8 kompi atau 800 personel untuk mengamankan Gedung Mahkamah Konstitusi, Gambir, Jakarta Pusat.

TNI-Polri Kerahkan 800 Personel untuk Amankan Mahkamah Konstitusi
KOMPAS.com/Abba Gabrillin
Suasana gedung Mahkamah Konstitusi (MK) di Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, tempat digelarnya sidang gugatan sengketa pilpres 2014 lalu. 

TRIBUNJOGJA.COM - Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan mengatakan, kepolisian beserta TNI menurunkan 8 kompi atau 800 personel untuk mengamankan Gedung Mahkamah Konstitusi, Gambir, Jakarta Pusat.

Hal ini berkaitan dengan adanya pelaporan sengketa pemilu dari calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno ke MK pada hari ini (24/5/2019).

"Saat ini yang di MK ada TNI-Polri 8 Kompi. Hari ini adalah hari terakhir sampai malam, pengamanan pelaporan di MK ini sebenarnya pengamanan biasa dalam rangkaian tahapan OMB. Personel kami TNI dan Polri sudah melekat dari kemarin," ucap Harry di depan Gedung MK.

Ia pun telah melakukan pengecekan ke sejumlah titik di sekitar Gedung MK bersama Wakapolda Metro Jaya Brigjen (Pol) Wahyuhadiningrat.

Terkait rencana aksi massa yang diisukan akan kembali dilakukan, Harry menyebuf pihaknya belum mendapatkan laporan.

"Kalau aksi kami belum mendapatkan laporan. Kami di sini untuk melaksanakan pengamanan masyarakat maupun caleg dan capres yang akan melaporkan ke MK terkait sengketa pilpres pilkada," kata dia.

Sebelumnya, Badan Pemenangan Nasional (BPN) pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno akan mengajukan permohonan sengketa hasil Pemilu Presiden (Pilpres) 2019 ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Rencananya, BPN akan mendaftarkan permohonan sengketa hasil pilpres ke MK pada Jumat (24/5/2019) siang ini.

Calon wakil presiden Sandiaga Uno mengatakan, pihaknya telah selesai menyusun tim pengacara yang menjadi kuasa hukum di MK. (Ryana Aryadita Umasugi)

.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Prabowo Akan Ajukan Gugatan ke MK, Polisi Turunkan 800 Personel"

Editor: iwanoganapriansyah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved