Kota Magelang

Polres Magelang Kota Amankan Puluhan Kilogram Daging Gelonggongan Asal Boyolali

Polres Magelang Kota terus meningkatkan pengawasan peredaran daging tidak layak konsumsi jelang Lebaran 2019.

Polres Magelang Kota Amankan Puluhan Kilogram Daging Gelonggongan Asal Boyolali
Istimewa
Daging sapi gelonggongan asal Boyolali yang diamankan petugas dari seorang pedagang di Pasar Gotong Royong Magelang 

Polres Magelang Kota Amankan Puluhan Kilogram Daging Gelonggongan Asal Boyolali

TRIBUNJOGJA.COM, MAGELANG - Jajaran Satreskrim Polres Magelang Kota menyita puluhan kilogram daging sapi yang diduga daging gelonggongan di Pasar Gotong Royong, Kota Magelang.

Petugas mengamankan daging tersebut dari ES (32), salah seorang pedagang asal Boyolali yang berdagang di sana.

Kapolres Magelang Kota, AKBP Idham Mahdi, mengatakan, pihaknya mendapatkan informasi adanya pedagang yang menjual daging gelonggongan di Pasar Gotong Royong.

Polisi pun melakukan penyelidikan dan benar ditemukan adanya oknum pedagang nakal tersebut.

Petugas kepolisian pun langsung melakukan penyitaan daging diduga gelonggongan tersebut pada Kamis (23/5/2019) dini hari sekitar pukul 01.30 WIB. Daging tersebut diduga gelonggongan dan tidak diperiksakan ulang ke dokter hewan.

Kasus Joki Tes Masuk UM Surabaya, Rektor UGM : Sanksi Terberat, Bisa Dikeluarkan

"Kita mendapat informasi di Pasar Gotong Royong ada pedagang sapi dari Boyolali yang menjual dagingnya diduga merupakan daging gelonggongan,” kata Idham, Jumat (24/5/2019).

Idham mengatakan, petugas melakukan pemeriksaan bersama dengan petugas Dinas Pertanian dan Pangan (Disperpa). Petugas langsung menghampiri lapak pelaku sekitar pukul 01.30 WIB.

Barang bukti daging diamankan sebanyak 28,6 kilogram. Daging tersebut diduga telah digelonggong dan diedarkan tanpa didukung SKKD (surat keterangan kesehatan daging).

"Petugas juga mengamankan pula satu unit mobil, satu karpet warna hijau, dan selembar nota pembelian daging,” katanya.

Sementara itu, Kasat Reskrim Polres Magelang Kota, AKP Rinto Sutopo, mengatakan, oknum pedagang nakal tersebut terancam Pasal 41 dan Pasal 43 Perda Kota Magelang No 6 Tahun 2010 tentang peternakan dan kesehatan hewan dengan ancaman hukuman 6 bulan kurungan atau denda paling banyak Rp 50 juta.

Halaman
12
Penulis: rfk
Editor: has
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved