Yogyakarta

Kenali Penyebab Penyakit Antraks

Antraks merupakan penyakit menular mematikan yang disebabkan oleh kuman Bacillus anthracis.

Kenali Penyebab Penyakit Antraks
TRIBUNJOGJA.COM / Noristera Pawestri
Koordinator One Health Collaborating Center UGM Prof Dr drh Wayan T Artama 

Laporan Reporter Tribun Jogja Noristera Pawestri

TRIBUNJOGJA.COM, SLEMAN - Antraks merupakan penyakit menular mematikan yang disebabkan oleh kuman Bacillus anthracis.

Biasanya bakteri ini menjangkiti hewan ternak, seperti sapi, kambing, domba.

Antraks dapat ditemukan secara alami di tanah pada daerah endemic yang dapat menginfeksi ternak dan juga satwa liar.

Pemda DIY Tindaklanjuti Kasus Kematian Sapi Diduga Akibat Antraks di Gunungkidul

Manusia dapat tertular Antraks apabila bersentuhan dengan ternak atau hewan yang menderita, mengkonsumsi daging dari hewan yang mati karena penyakit antrak atau makan dan minum air yang tercemar spora antraks. 

Koordinator One Health Collaborating Center UGM Prof Dr drh Wayan T Artama menjelaskan hewan ternak atau satwa dapat terinfeksi Antraks karena karena menelan spora dari bakteri yang berasal dari tanah, pakan tercemar, air yang tercemar juga bisa dari wilayah di mana pernah terpapar Antraks di masa lalu.

"Spora ini bisa bertahan lama sampai ratusan tahun. Ini bahaya itu kalau spora menjadi aktif tumbuh, misalkan tumbuh di rumput dan dimakan ternak, nah secaral alami ternak bisa tertular melalui makan atau minum yang tercemar antraks," ujarnya pada Jumat (24/5/2019).

Soal Dugaan Antraks, Dinas Pertanian Masih Tunggu Hasil Lab

Lanjutnya, manusia dapat terpapar Antraks apabila mengkonsumsi daging dari hewan atau satwa terkena antrak atau bagian tubuh bersentuhan dengan dengan lesi dari ternak yang terkena, sehingga spora dapat masuk tubuh.

Bila spora teraktivasi, maka bakteri dengan cepat akan multipilkasi dan menyebar ke seluruh tubuh,   membentuk toxin dan dapat menyebabkan berbagai dampak seperti antrak kulit, pencernaan atau pernapasan.

"Pada manusia tidak terjadi penularan dari manusia kepada manusia, karena penularan langsung dari hewan ke manusia," jelasnya.

Terkait Antraks, Dinkes DIY: Masyarakat Tak Perlu Panik, Kami sudah Bergerak

Halaman
12
Penulis: Noristera Pawestri
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved