Sains

Rudal Anti Satelit India Dianggap Bahayakan ISS dan Astronot

Namun, meski misi itu dilakukan di orbit rendah, menurut NASA itu masih membahayakan keselamatan ISS dan para astronot.

Rudal Anti Satelit India Dianggap Bahayakan ISS dan Astronot
NASA via Kompas.com
Di antara banyak tugas lainnya, para astronot bisa bekerja di Stasiun Luar Angkasa Internasional 

TRIBUNJOGJA.COM - Beberapa waktu yang lalu, India melakukan uji coba rudal anti-satelit.

Hal itu berujung menimbulkan kecaman dari berbagai pihak.

Kini, pimpinan Badan Antariksa AS ( NASA) Jim Bridenstine turut buka suara.

Menurut administrator NASA itu, uji coba yang dilakukan India menciptakan setidaknya 400 keping puing orbital.

Hal ini menjadi masalah besar karena menempatkan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan para astronot dalam bahaya.

Bridenstine menyebut, hanya 60 keping puing cukup besar yang dapat di lacak.

Kabar buruknya, 24 di antaranya berada di atas apogee atau titik terjauh dari Bumi.

Baca: Satelit Nusantara Satu Mengorbit di Atas Papua, 25 Ribu Desa Terhubung Internet

"Itu adalah hal yang mengerikan, mengerikan untuk menciptakan sebuah peristiwa yang mengirimkan puing-puing di sebuah apogee yang melampaui ISS," ujar Bridenstine dikutip dari CNN, Selasa (02/04/2019).

"Kegiatan semacam itu tidak kompatibel dengan masa depan pesawat ruang angkasa manusia," imbuhnya.

Dilansir dari Business Insider, Selasa (02/04/2019), Bridenstine juga mengatakan bahwa risiko tabrakan ISS dengan puing-puing itu telah meningkat 44 persen dalam 10 hari akibar dari rudal India.

Halaman
123
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved