Gunungkidul

Relaksasi, Siswa SMA Muhammadiyah Al Mujahiddin Gunungkidul Saling Pijit Sebelum Ikuti UNBK

Meskipun saat ini UNBK saat ini sudah tidak menjadi penentu kelulusan, namun para siswa terlihat cukup tegang.

Relaksasi, Siswa SMA Muhammadiyah Al Mujahiddin Gunungkidul Saling Pijit Sebelum Ikuti UNBK
TRIBUNJOGJA.COM / Wisang Seto Pangaribowo
Siswa sebelum UNBK berlangsung berkumpul di aula terbuka dan saling memijit yang bertujuan agar siswa tidak tegang dalam mengerjakan soal UNBK, Senin (1/4/2019). 

"Untuk menghadapi UNBK kali ini lebih santai, ditambah lagi kalau kita belajar terus dari sore hingga malam malah menambah beban nanti saat mengerjakan soal. Lebih baik saat menghadapi ujian lebih santai," katanya.

Terpisah, Kepala Balai Pendidikan Menengah Kabupaten Gunungkidul, Sangkin mengatakan, total peserta UNBK di Gunungkidul sebanyak 2.664.

Ada beberapa sekolah yang harus menumpang lantaran keterbatasan sarana dan prasarana.

Dirinya mengatakan sekolah yang menumpang saat menggelar UNBK 2019 ada tiga sekolah yaitu dari SMA Pembangunan 4 Playen yang menumpang ke SMK Yappi, lalu SMA Pembangunan Wonosari menumpang ke SMA Maarif, MA Maarif Nglipar numpangnya ke SMK Trunajaya.

"Dari pagi tadi belum ada laporan adanya kendala dalam pelaksanaan UNBK di Gunungkidul. Sekolah-sekolah yang menumpang karena memang keterbatasan sarana dan prasarana untuk menggelar UNBK secara mandiri," ujarnya.

Pihaknya juga telah membekali operator yang ada di tiap-tiap sekolah mengenai bagaimana cara menangani jika ditemukan kendala saat UNBK berlangsung.

"Tiap-tiap sekolah sudah ada operator jika ada kendala mereka sudah tahu bagaimana cara mengatasinya jadi kepala sekolah jangan panik jika terjadi kendala dalam pelaksanaan UNBK. Yang jadi kendala adalah ketika terjadi mati listrik tetapi genset tidak bisa segera hidup," katanya.

Menurutnya jika terjadi mati listrik dan genset tak kunjung hidup maka dapat mempengaruhi mental siswa saat mengerjakan UNBK.

"Saya harap UNBK dapat berjalam lancar dan mendapatkan nilai sebaik mungkin," imbuhnya.(*)

Penulis: Wisang Seto Pangaribowo
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved