Kota Yogya

86 Keluarga di Kota Yogyakarta Mengundurkan Diri dari Program PKH, Mereka Tak Mau Disebut Miskin

86 KPM di Kota Yogyakarta Mengundurkan Diri dari Program PKH, Mereka Tak Mau Disebut Miskin

86 Keluarga di Kota Yogyakarta Mengundurkan Diri dari Program PKH, Mereka Tak Mau Disebut Miskin
IST
ilustrasi: Menteri Sosial RI Khofifah Indar Parawansa saat menyalurkan bantuan sosial non tunai Program Kelurga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) bagi ribuan keluarga penerima manfaat Kota Yogyakarta beberapa waktu lalu 

TRIBUNJOGJA.COM - Sebanyak 86 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) penerima bantuan Program Keluarga Harapan (PKH) di wilayah Kota Yogyakarta, memilih mengundurkan diri untuk kembali mendapatkan bantuan tersebut pada tahun 2019 oleh Kementerian Sosial (Kemensos) RI.

"Mereka tidak mau lagi disebut miskin dari segi pendapatan karena sudah merasa mampu," kata Kepala Dinas Sosial Kota Yogyakarta, Bejo Suwarno, Kamis (7/2/2019) saat dihubungi Tribun Jogja.

Keseluruhan KPM yang mengundurkan diri tersebut, kata Bejo, mengusulkannya pada 2018 lalu dan pada November 2018 pihaknya telah memberikan sertifikat dan kemudian jatahnya kembali diusulkan kepada Kemensos untuk diganti.

Baca: Dana Kelurahan di Kota Yogya Cair Dua Tahap

Baca: Bekerjasama dengan WMP, Pemkot Yogyakarta Pantau Penyebaran Nyamuk

"Nanti kita akan adakan verifikasi dan validasi data guna membuat basis data terpadu, jadi jika ada yang meninggal, pindah, dan tidak ditemukan alamatnya datanya bisa diperbaharui dan dikirim ke pusat pada Mei nanti," ujarnya.

Lebih lanjut, dia menerangkan, verifikasi dan validasi data tersebut rutin dilakukan hingga sebanyak dua kali dalam setahun yakni Mei dan September sebagai upaya antisipasi agar penerima PKH dapat lebih terukur dan menjangkau pihak yang membutuhkan.

"Secara keseluruhan total ada sekitar 11 ribu penerima PKH di Kota Yogya," tambah Bejo.(tribunjogja)

Editor: has
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved