bisnis

Kenaikan Tarif SMU Diprotes Pelaku Jasa Pengiriman

Kenaikan tarif yang ditetapkan oleh sejumlah maskapai tersebut dianggap tidak lazim dan berlangsung secara mendadak.

Kenaikan Tarif SMU Diprotes Pelaku Jasa Pengiriman
travelandleisure.com
ilustrasi 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Kenaikan tarif Surat Muatan Udara (SMU) oleh sejumlah maskapai penerbangan dikeluhkan oleh perusahaan jasa pengiriman yang tergabung dalam Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres, Pos, dan Logistik Indonesia (Asperindo).

Ketua Tim Pokja Kenaikan Tarif SMU Asperindo, Trian Yuserma mengatakan, kenaikan tarif yang ditetapkan oleh sejumlah maskapai tersebut dianggap tidak lazim dan berlangsung secara mendadak.

"Tiba-tiba naik saja dan kenaikan itu terjadi berkali-kali dalam periode waktu yang dekat. Mulai dari tahun lalu di Juni, Oktober, sampai di awal Januari lalu. Totalnya mencapai ratusan persen," kata Trian saat dihubungi, Selasa (5/2/2019).

Baca: Garuda Indonesia Akui Sudah Naikkan Tarif Kargo Udara hingga 50 Persen Sejak 1 Januari

Baca: Biaya Kargo Udara Naik, JNE Sesuaikan Tarif Pengiriman

Trian mengatakan, selain kenaikan yang dirasa tidak normal, pihaknya juga mengeluhkan pelayanan dari pihak maskapai yang kurang maksimal, seperti maraknya pembatalan penerbangan dan lain sebagainya.

Akibat itu, sejumlah anggota Asperindo diungkapkannya mayoritas telah melakukan pemberlakuan tarif baru pengiriman ke sejumlah wilayah di Indonesia.

Kenaikan tersebut juga bervariasi tergantung pada tujuan dan wilayah asal si pengirim.

"Akhirnya kan konsumen yang paling terdampak, mereka merasakan tarif yang lebih tinggi dibanding biasa," tambahnya.

Selain itu, pihaknya juga memberikan pilihan alternatif kepada para konsumen dengan mengalihkan pengiriman lewat jalur darat serta menyarankan agar disediakannya angkutan 'freighter'.

Angkutan ini diproyeksikan sebagai transportasi angkut yang digunakan secara bersama oleh anggota Asperindo.

Baru-baru ini, Asperindo bahkan mengancam bakal menghentikan sejumlah pengiriman kargo lewat jalur udara untuk sementara waktu menyusul naiknya tarif SMU yang dirasa terlalu berat.

Baca: Asperindo Maksimalkan Layanan Digital

Halaman
123
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved