Banjir Kebumen, Dusun Bulusari Desa Madurejo Bak Pulau Terpencil di Tengah Lautan

bencana banjir terjadi di 20 desa di sembilan kecamatan. Selain itu, angin kencang dilaporkan melanda 15 desa di 13 kecamatan

Banjir Kebumen, Dusun Bulusari Desa Madurejo Bak Pulau Terpencil di Tengah Lautan
TRIBUNjateng |Khoirul Muzakki
Penampakan dusun Bulusari desa Madurejo kecamatan Puring yang terisolasi karena banjir 

Banjir Kebumen, Dusun Bulusari Desa Madurejo Bak Pulau Terpencil di Tengah Lautan

TRIBUNJATENG.COM, KEBUMEN- Masyarakat Kabupaten Kebumen tengah berduka. Cuaca ekstrem menyebabkan banyak wilayah di kabupaten itu ditimpa bencana alam. Cuaca ekstrem
itu memicu 75 titik bencana alam, mulai banjir, tanah longsor hingga angin kencang.

Kepala Pelaksana Harian BPBD Kebumen, Eko Widianto mengatakan, bencana tanah longsor terjadi di 22 desa yang tersebar di sembilan kecamatan Kabupaten Kebumen.

Adapun bencana banjir terjadi di 20 desa di sembilan kecamatan. Selain itu, angin kencang dilaporkan melanda 15 desa di 13 kecamatan.

Bencana alam itu mengakibatkan sejumlah rumah rusak hingga pohon tumbang karena angin kencang. Adapun korban jiwa dilaporkan nihil.

Kecamatan Kebumen bagian timur termasuk daerah terdampak paling parah, antara lain, Desa Seruni, Sumberadi, dan Roworejo.

Ribuan rumah di desa-desa itu terendam hingga sebagian warga mengungsi. Ribuan hektar tanaman padi berusia sekitar satu bulan juga tergenang.

BPBD mendirikan dapur umum dan posko kesehatan di sejumlah wilayah terdampak banjir hingga warganya mengungsi.

“Kita mendirikan dapur umum masih jalan. Serta mempersiapkan penanganan tanggul sungai yang jebol,”katanya.

BPBD Kebumen juga tengah mempersiapkan petugas dan relawan yang akan dikerahkan untuk memperbaiki sejumlah titik tanggul sungai yang jebol.

Halaman
123
Editor: iwe
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved