Internasional

Korsel Beri Subsidi untuk Keluarga yang Punya Anak. Ini Tujuannya

Para ahli demografi menyatakan, setidaknya Korea Selatan perlu untuk meningkatkan tingkat kelahirannya setidaknya menjadi 2,1 kelahiran per perempuan

Korsel Beri Subsidi untuk Keluarga yang Punya Anak. Ini Tujuannya
IST
Ilustrasi Ibu Hamil 

TRIBUNJOGJA.COM, SEOUL - Bila di negara berkembang yang menjadi masalah adalah tingginya angka kelahiran, hal yang berbeda terjadi di negara maju.

Rata-rata tingkat kelahiran di Korea Selatan adalah salah satu yang terendah di dunia.

Berbagai upaya pemerintah untuk kembali meningkatkan tingkat fertilitas tersebut cenderung tidak memberikan hasil yang maksimal.

Menhan Inggris Bantah AS Sudah Kalahkan ISIS

Dikutip dari Business Insider, Kamis (20/12/2018), karena tingkat kelahiran atau jumlah anak rata-rata yang akan dilahirkan oleh seorang perempuan terus menurun setiap tahunnya, total populasi Korea Selatan diperkirakan akan mulai berkurang pada 10 tahun yang akan datang.

Upaya pemerintah untuk memberikan subsidi bulanan kepada setiap orang tua tidak memberikan perbedaan yang berarti.

Pencatatan Akta Kelahiran secara Mandiri Memiliki Banyak Manfaat

Sehingga belakangan, pemerintah setempat pun membuat terobosan dengan meningkatkan subsidi bulanan hingga 270 dollar AS untuk orang tua yang memiliki anak, untuk melibatkan 10 persen populasi orang terkayanya dalam program tersebut.

Pada bulan September lalu, pemerintah setempat telah menerapkan subsidi sebesar 88 dollar AS per bulan untuk orang tua yang memiliki anak di bawah usia 5 tahun.

Teror Drone Lumpuhkan Seluruh Penerbangan di Bandara London

Sementara, untuk akhir tahun 2019 nanti, orang tua dengan anak di bawah usia 8 tahun akan diizinkan menyelesaikan waktu bekerja satu jam lebih awal untuk merawat anak-anak mereka, serta untuk laki-laki akan diberi izin melahirkan selama 10 hari dari yang sebelumnya hanya tiga hari.

Tingkat kelahiran di Korea Selatan jatuh hingga 0,95 kelahiran per perempuan tahun ini.

Para ahli demografi menyatakan, setidaknya Korea Selatan perlu untuk meningkatkan tingkat kelahirannya setidaknya menjadi 2,1 kelahiran per perempuan agar populasinya menjadi lebih stabil.

Baca: Begini Jadinya Jika Lagu Bengawan Solo di Cover Penyanyi Korea Selatan

Pemerintah setempat pun telah menghabiskan sekitar 121 miliar dollar AS dalam 13 tahun belakangan untuk meningkatkan rasio kelahiran tersebut.

Adapun penyebab menerunnya tingkat rata-rata kelahiran tersebut di antaranya disebabkan oleh biaya pendidikan anak yang tinggi, jasa perawatan anak (daycare) yang terbatas, serta waktu bekerja yang terlampau lama.

Beberapa orang bahkan menyatakan tidak memiliki anak lantaran kondisi keuangan yang cenderung tidak stabil.(TRIBUNJOGJA.COM)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Angka Kelahiran Turun, Korsel Beri Subsidi untuk Keluarga yang Punya Anak"
Penulis : Mutia Fauzia
Editor : Sakina Rakhma Diah Setiawan

Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved