Breaking News:

Pengacara Baiq Nuril Ungkap Penggalan Isi Pembicaraan Kepsek

rekaman pembicaraan dengan kepala sekolah dilakukan untuk mempertahankan harkat dan martabat.

Editor: Iwan Al Khasni
(KOMPAS.com/FITRI)
Baiq Nuril Maknun menghapus air matanya saat ditemui di rumahnya di perumahan BTN Harapan Permai, Labuapi, Lombok Barat, Senin (12/11/2018). Nuril kecewa atas keputusan MA yang mengabulkan kasasi Kejaksaan Tinggi NTB, atas kasus pelanggaran UU ITE. 

TRIBUNjogja.com - Pengacara Baiq Nuril, Aziz Fauzi mengungkapkan rekaman pembicaraan dengan kepala sekolah dilakukan untuk mempertahankan harkat dan martabat.

Hal itu dilakukan sebab kepala sekolah Baiq Nuril kerap menghubungi namun berujung pada pembicaraan yang tidak sepantasnya.

Baca: BIN Dalami 41 Masjid Pemerintah dan 50 Penceramah yang Terpapar Radikalisme

Pernyataan itu diungkapkan oleh Aziz Fauzi Pengacara Baiq Nuril pada acara ILC, TV One, Selasa (20/11/2018).

Aziz Fauzi juga mengungkapkan rekaman merupakan akumulasi dari sejumlah kejadian yang terjadi sekian lama.

"Pengkauan klien kami (berdasarkan fakta persidangan) sering dirayu, diajak pergi hotel berdua, sehingga muncul isu klien punya hubungan spesial (dengan kepala sekolah) di sekolah,"katanya.

Merekam pembicaraan itu jadi bagian untuk membuktikan dan mempertahankan harkat dan martabat, apalagi muncul isu ada hubungan khusus.

Selain itu, Aziz Fauzi juga menegaskan, Baiq Nuril tidak melakukan transaksi elekronik menyebarkan rekaman pembicaraan.

"Klien kami tidak menyambungkan kabel data ke laptop orang lain yang melakukan orang lain,"ujarnya.

Perkembangan terbaru, Kejaksaan Agung RI menunda eksekusi terdakwa mantan pegawai honorer SMAN 7 Mataram, Baiq Nuril Maknun terkait tindak kasus UU ITE. Hal ini membuat Nuril merasa lega.

"Saya lega setelah mendengar kabar dari Kejaksaan Agung, saya langsung teriak, dua kali malah, tetapi saya maunya teriak yang lebih keras di pantai, biar lega, biar tumpah semua," kata Nuril saat jumpa pers di Fakultas Hukum Universitas Mataram, Selasa (20/11/2018) dikutip Tribunjogja.com dari kompas.com.

Baca: Kronologi Kasus Baiq Nuril, Bermula dari Rekaman Cerita Perselingkuhan Kepsek

Baiq Nuril Maknun menghapus air matanya saat ditemui di rumahnya di perumahan BTN Harapan Permai, Labuapi, Lombok Barat, Senin (12/11/2018). Nuril kecewa atas keputusan MA yang mengabulkan kasasi Kejaksaan Tinggi NTB, atas kasus pelanggaran UU ITE.
Baiq Nuril Maknun menghapus air matanya saat ditemui di rumahnya di perumahan BTN Harapan Permai, Labuapi, Lombok Barat, Senin (12/11/2018). Nuril kecewa atas keputusan MA yang mengabulkan kasasi Kejaksaan Tinggi NTB, atas kasus pelanggaran UU ITE. ((KOMPAS.com/FITRI))
Halaman
12
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved