Bantul

Redam Radikalisme dan Terorisme dengan Kearifan Lokal

Tindakan seperti militansi, ekstrimisme, hingga eksklusifisme di DIY dinilai pada level sedang ke bawah.

Redam Radikalisme dan Terorisme dengan Kearifan Lokal
TRIBUNJOGJA.COM / Amalia Nurul
Ketua FKPT DIY Muhtasar Syamsuddin mengungkapkan radikalisme dapat diredam dengan kearifan lokal, Senin (8/10/2018) siang. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Kearifan lokal dapat menjadi peredam paham radikal dan terorisme.

Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme DIY, Muhtasar Syamsuddin.

Baca: Perangi Radikalisme dan Terorisme, FPTI DIY Gandeng Pegiat Media Sosial

Menurutnya tindakan seperti militansi, ekstrimisme, hingga eksklusifisme di DIY dinilai pada level sedang ke bawah.

DIY dengan kearifan lokalnya dinilai mampu meredam segala aktivitas tersebut.

"Di penelitian kami yang ketiga, menjadi patut syukuri bahwa budaya di Yogyakarta sangat berperan untuk mencegah pengaruh radikalisme," ujarnya, Senin (6/10/2018) siang di Grhatama Pustaka.

"Ini bisa mencegah tindakan militansi, eksklusifisme, dan eksrrimisme. Hal seperti itu tidak kondusif untuk tumbuh di Yogyakarta," kata dia.

Selain itu, kondisi masyarakat DIY yang toleran juga dinilai berperan penting untuk pencegahan tersebut.

"Masyarakat Yogyakarta sangat toleran dan menghargai perbedaan. Jadi bisa meredam tindakan seperti itu," ungkapnya di sela kegiatan workshop pembuatan video pendek bagi pelajar SMA dan SMK se-DIY bertema toleransi ini.

Meski demikian, menurutnya, tiap daerah memiliki potensi munculnya paham radikal.

"Tiap daerah potensi itu ada. Hanya saja sejauh mana dan tingkat bahayanya itu berbeda-beda," paparnya.

Halaman
12
Penulis: amg
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved