Yogyakarta

Pembangunan Jalur Kereta Bandara NYIA Kulonprogo Masih Terkendala Masalah Pembebasan Lahan

Dia menargetkan, pengerjaan jalur dan juga operasional kereta api ini bisa seiring sejalan dengan yang dilakukan PT Angkasa Pura I

Pembangunan Jalur Kereta Bandara NYIA Kulonprogo Masih Terkendala Masalah Pembebasan Lahan
TRIBUNJOGJA.COM / Rento Ari Nugroho
Rangkaian KA Bandara produksi PT INKA Madiun ketika diujicoba melintasi wilayah Klaten. KA jenis ini akan dioperasikan sebagai KA Solo Ekspres yang akan melayani rute Solo-Kutoarjo mendampingi layanan KA Prambanan Ekspres 

TRIBUNJOGJA.COM - Persoalan lahan untuk jalur kereta api hingga saat ini masih menjadi persoalan bagi PT Kereta Api Indonesia (KAI), untuk mempercepat jalur kereta menuju bandara New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Namun, jika persoalan sudah selesai, pembangunan jalur kereta api dari Stasiun Kedundang, Temon, Kulonprogo ke bandara akan cepat selesai.

Baca: Kajian Jalur Kereta Api Bandara NYIA dan Tol Semarang Yogya

“Persoalan memang di lahan. Namun, tidak lama lagi atau kurang dari setahun jalur sudah jadi. Saat ini jalurnya sudah diproses dan cepat karena tidak jauh,” kata Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro di bangsal Kepatihan, Senin (10/9/2018).

Satu di antara hal yang membuat jalur ini akan cepat dibangun adalah karena tidak dibuat jalur layang (elevated) namun berada di tanah (landed).

Edi menjelaskan, untuk penyediaan kereta api pun tidak ada masalah.

Dia menargetkan, pengerjaan jalur dan juga operasional kereta api ini bisa seiring sejalan dengan yang dilakukan PT Angkasa Pura I dalam menyelesaikan bandara.

“Kami menyediakan sarana dan operasionalnya, nanti tersambung juga dengan airport Adi Sumarmo, Solo,” jelasnya.

Edi menjelaskan, koneksitas antara bandara satu dengan yang lainnya ini bisa menjadi hal yang ideal untuk menunjang angkutan massal.

Namun, saat ini untuk jalur dari bandara NYIA menuju bandara Adi Sumarmo masih menunggu penyelesaian pembebasan lahan.

“Kalau kereta apinya sudah siap, untuk jalurnya mungkin tahun depan dan masih menunggu penyelesaian tanah dari departemen,” jelasnya.

Halaman
12
Penulis: ais
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved