Liga 2 2018

Pelatih PSS Waspadai Permainan Keras PSBS Biak

Permainan keras dan disiplin yang menjadi ciri khas tim tamu, menjadi kewaspadaan pelatih Super Elang Jawa.

Pelatih PSS Waspadai Permainan Keras PSBS Biak
TRIBUNJOGJA.COM / Bramasto Adhy
Pemain PSS Sleman, I Made Wirahadi (11) merayakan golnya ke gawang Persegres Gresik dalam lanjutan Liga 2 2018 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Selasa (4/9/2018). PSS Sleman atas Persegres Gresik dengan skor 5-1. 

TRIBUNJOGJA.COM - PSS Sleman bakal menjamu PSBS Biak dalam lanjutan kompetisi Liga 2 2018, di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Senin (10/9/2018).

Permainan keras dan disiplin yang menjadi ciri khas tim tamu, menjadi kewaspadaan pelatih Super Elang Jawa. 

Baca: Hadapi PSS Sleman, PSBS Biak Berbekal Skuat Minimalis 12 Pemain

Pelatih Kepala PSS, Seto Nurdiantoro mengatakan bahwa kekuatan PSBS jelas tidak bisa dianggap remeh, meski posisi kedua tim di papan klasemen terpaut cukup jauh.

Bagaimana tidak, dalam laga sebelumnya, PSBS sukses mencuri satu poin di kandang PSIM Yogyakarta.

"Mereka bisa menahan imbang PSIM, sementara kami kalah di sana. Artinya, di putaran dua ini, semua tim terpacu untuk jadi lebih baik. Apalagi, mereka juga melakukan pergantian pelatih dan menambah beberapa pemain," katanya pada Tribunjogja.com, Minggu (9/9/2018).

Seto pun tidak memungkiri, ciri khas PSBS yang mengandalkan permainan keras dan disiplin di lini belakang, patut diwaspadai dalam pertandingan nanti.

Walau begitu, lanjutnya, Laskar Napi Bongkar bukan berarti tidak kelemahan yang dieksploitasi.

"Itu ciri khas mereka. Tapi, kelemahan tetap ada ya, kita harus tampil lebih simple, mempercepat aliran bola, jangan terlalu lama dengan bola. Semoga saja, pemain di lapangan bisa menerapkan strategi yang kita siapkan ini," cetusnya.

Sekadar informasi, dalam pertemuan pertama di Stadion Cendrawasih, Biak, pada Rabu (16/5/2018) silam, PSS berhasil meraih poin penuh dengan skor 0-2.

Dua gol kemenangan Super Elang Jawa saat itu, diborong oleh Tambun Naibaho.

Halaman
12
Penulis: aka
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved