Lumpuh dan Keterbelakangan Mental, Kakak Beradik Tinggal Bersama Kerbau di Gubuk Tengah Hutan

Kakak beradik yang memiliki keterbatasan fisik ini tinggal di atas bukit Mengger yang terletak di Dukuh Mengger, Desa Sengare, Talun, Pekalongan

Lumpuh dan Keterbelakangan Mental, Kakak Beradik Tinggal Bersama Kerbau di Gubuk Tengah Hutan
Tribun Jateng/Budi Susanto
Wiwit Setianingsih (16) dan adiknya Vivi Ratnasari (10), dalam gubuk di tengah hutan Bukit Mangger, Desa Sengare, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan, Sabtu (1/9/2018). 

TRIBUNJOGJA.com, PEKALONGAN - Kehidupan yang keras harus dialami Wiwit Setianingsih (16) dan adiknya Vivi Ratnasari (10).

Pasalnya kakak beradik yang memiliki keterbatasan fisik tersebut mau tak mau harus tinggal di atas bukit Mengger yang terletak di Dukuh Mengger, Desa Sengare, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan, Sabtu (1/9/2018).

Anak dari pasangan Dasirin (56) dan Tarkonah (50) itu menjalani keseharian dengan berdiam diri di dalam gubuk berukuran 4x6 meter.

Kondisi gubuk yang ditempati keluarga Dasirin bersama keluarga yang terletak di tengah hutan Bukit Mangger, Desa Sengare, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan, Sabtu (1/9/2018)
Kondisi gubuk yang ditempati keluarga Dasirin bersama keluarga yang terletak di tengah hutan Bukit Mangger, Desa Sengare, Kecamatan Talun, Kabupaten Pekalongan, Sabtu (1/9/2018) (Tribun Jateng/Budi Susanto)

Yang membuat warga sekitar prihatin, kakak beradik tersebut tinggal bersama kerbau di tengah hutan. Terkadang, kedua orangtuanya pergi mencari nafkah sedari pagi hingga sore hari.

Jarak gubuk yang ditempati oleh keluarga tersebut sekitar lima kilometer dari pemukiman warga, dan harus menembus hutan dengan beberapa tanjakan terjal untuk sampai ke lokasi tempat Wiwit dan Vivi tinggal.

Jerami dan kotoran ternak menjadi pemandangan sehari-hari ke dua bocah perempuan tersebut, kondisi semakin parah jika menjelang gelap, karena keluarga Dasirin hanya mengandalkan lampu minyak untuk menerangi gubuk yang mereka tinggali.

Diketahui Wiwit mengalami kelumpuhan sejak menginjak kelas satu Sekolah Dasar. Sedangkan sang adik mengalami keterbelakangan mental.

Kedua orangtuanya hanya bisa pasrah dengan keadaan, karena untuk mencukupi kebutuhan sehari-hari keduanya harus membanting tulang dengan merawat kerbau milik orang dan menjadi buruh tani.

Saat Tribunjateng.com mengunjungi gubuk yang ditinggali Wiwit bersama keluarganya, ia menerangkan sangat ingin bermain bersama teman-teman lainya dan segera ingin pindah.

"Sangat ingin main bersama teman-teman dan ingin pindah," ujar Wiwit terbata-bata.

Halaman
123
Editor: Mona Kriesdinar
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved