Yogyakarta

Seribu Anak Berkebutuhan Khusus di DIY Belum Dapat Hak Pendidikan

Data dari dinas Dikpora DIY mencatat sedikitnya ada seribu ABK di Yogyakarta yang hingga saat ini belum mendapatkan hak pendidikan

Seribu Anak Berkebutuhan Khusus di DIY Belum Dapat Hak Pendidikan
TRIBUNJOGJA.COM / Ahmad Syarifudin
Kepala Dinas Dikpora DIY, Kadarmanta Baskara Aji, saat memberi keterangan di sela pembukaan lomba PKLK di SSA. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Ahmad Syarifudin

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Data dari dinas Dikpora DIY mencatat sedikitnya ada seribu anak berkebutuhan khusus (ABK) di Yogyakarta yang hingga saat ini belum mendapatkan hak pendidikan.

"Data yang ada di kami, ada seribu ABK yang belum mendapakan hak pendidikan. Mereka belum masuk sekolah inklusi maupun SLB," kata kepala Dinas Dikpora DIY, Dra.R.Kadarmanta Baskara Aji, ketika ditemui saat pembukaan lomba PKLK di Stadion Sultan Agung, Jumat (03/08/2018)

Menurutnya, seribu ABK yang belum mendapatkan hak pendidikan dihitung berkisar pada anak usia 3-6 tahun.

Baca: Bupati Bantul Buka Festival Lomba Siswa Pendidikan dan Layanan Khusus di SSA

Kebanyakan, alasan utama mengapa ABK belum mendapatkan hak pendidikan karena orang tua terlalu sibuk bekerja, sehingga tidak ada waktu untuk mengantarkan anaknya ke sekolah.

"ABK ini kan memang belum bisa mandiri. Orangtuanya sibuk bekerja, sehingga banyak ABK ini belum mendapatkan hak pendidikan," jelasnya.

Alasan selanjutnya mengapa masih banyak ABK belum mendapatkan hak pendidikan, menurut Baskara Aji, lantaran masih ada stigma, sebagian orang tua merasa malu jika anaknya yang berkebutuhan khusus keluar rumah.

"Budaya malu ini yang harus dihilangkan. Karena mereka (ABK) memiliki hak yang sama untuk mendapatkan pendidikan," terangnya.

Baca: Lomba PKLH Wadah Ekspresi Bagi Anak-anak Berkebutuhan Khusus

Ia menghimbau kepada orang tua ABK supaya segera menyekolahkan anaknya. Tidak ada alasan lagi, seorang anak tidak bersekolah.

Jika masih terkendala jarak pada sekolah Luar Biasa (SLB), dirinya justru mendorong orang tua, jangan sungkan untuk memasukkan anaknya ke sekolah normal.

"Kalau persoalannya karena biaya. Tidak perlu ada biaya. Gratis, bagi ABK untuk bisa sekolah di sekolah inklusi maupun SLB," tegas dia.(TRIBUNJOGJA.COM)

Penulis: Ahmad Syarifudin
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved