Breaking News:

Gestapo NAZI Sampai Menjuluki Perempuan Ini Sebagai Spionase Paling Berbahaya !

Virginia Hall menjadi salah satu spionase paling diburu Gestapo NAZI lantaran sepak terjangnya dianggap membahayakan

Penulis: Mona Kriesdinar | Editor: Mona Kriesdinar
CIA
Virginia Hall 

TRIBUNJOGJA.COM - Namanya Virginia Hall Goillot, namun ia memiliki begitu banyak nama samaran. Antara lain dikenal dengan nama Marie Monin, Germaine, Diane, Marie of Lyon, Camille bahkan dikenal pula dengan nama Nicolas. Wajar saja, perempuan kelahiran 6 April 1906 ini punya pekerjaan yang sangat berisiko.

Virginia Hall merupakan seorang agen mata-mata Amerika Serikat selama kecamuk Perang Dunia 2. Kemudian ia juga bertugas di Badan Intelijen AS, CIA.

Lantaran sepak terjang dan posisinya itu, maka tak berlebihan jika Jerman menjulukinya Artemis, dan Gestapo NAZI sampai memasukannya ke dalam daftar "Spionase Paling Berbahaya".

(Baca: Kisah Tragis Mata Hari : Penari Striptis Spionase Jerman Berakhir di Depan Regu Tembak)

Sepak terjang Virginia Hall dimulai ketika ia mulai berkuliah di Columbia University. Keinginannya belajar mengantarkannya ke berbegai negara meliputi Perancis, Jerman dan Austria. Hingga ia bekerja sebagai petugas di Kedutaan Besar AS di Warsawa, Polandia pada tahun 1931.

Hall memiliki keinginan untuk bisa bergabung dengan Dinas Luar Negeri, tetapi perlahan keinginannya surut setelah dirinya mengalami insiden pada tahun 1932. Secara tidak sengaja ia menembak kakinya sendiri saat berburu di Turki.

Kakinya terpaksa diamputasi dari lutut ke bawah, dan diganti dengan kaki palsu.

(Baca: Kisah Eli Cohen, Mata-mata Legendaris Israel di Suriah yang Berakhir di Tiang Gantungan #1)

Cedera itu menutup peluang apa pun yang mungkin ia miliki dalam karier diplomatik, dan ia mengundurkan diri dari Departemen Luar Negeri pada tahun 1939. Setelah itu ia mengikuti sekolah pascasarjana di American University di Washington, DC.

Perang Dunia II

Saat perang dunia II meletus, Virginia Hall bergabung dengan petugas medis.

Hall juga pergi ke London dan menawarkan diri untuk Operasi Khusus Inggris (SOE) yang baru dibentuk, yang mengirimnya kembali ke Vichy pada bulan Agustus 1941.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved