Kiki Syahnakri Cs Gugat Undang Undang BUMN ke MK

UU No 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara digugat ke Mahkamah Konstitusi (MK), di Jakarta, Rabu (7/2/2018).

Kiki  Syahnakri Cs Gugat Undang Undang BUMN ke MK
Istimewa
Letjen TNI (Pur) Kiki Syahnakri (batik hijau) dan AM Putut Prabantoro (kiri) bersama Tim Advokasi Kedaulatan Ekonomi Indonesia (TAKEN) dengan Koordinator DR. Iur. Liona N. Supriatna SH, MHum (berdasi) seusai mendaftarkan gugatan di MK, Rabu (7/2/2018) 

TRIBUNJOGJA.COM - Karena Nawacita, UU No 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara digugat ke Mahkamah Konstitusi (MK), di Jakarta, Rabu (7/2/2018).

Yang menggugat adalah Letjen TNI (Pur) Kiki Syahnakri dan AM Putut Prabantoro, yang bertindak sebagai Warga Negara Indonesia serta pemerhati ekonomi kerakyatan khususnya dalam memperjuangkan tercapainya kemakmuran.

Keduanya didampingi Tim Advokasi Kedaulatan Ekonomi Indonesia (TAKEN) yang terdiri dari DR Iur Liona N Supriatna, Hermawi Taslim, Daniel T Masiku, Sandra Nangoy, Benny Sabdo Nugroho, Retas Daeng, AMC Alvin Widanto Pratomo dan Bonifasius Falakhi.

Menurut Kiki Syahnakri, yang sejak Januari 2017 secara khusus memperhatikan perekonomian nasional dengan mendukung konsep pemerataan kemakmuran dalam versi Indonesia Raya Incorporated (IRI), UU 19 Tahun 2003 tentang BUMN tidak sesuai dengan amanat konstitusi pasal 33.

Ada 7 amanat konstitusi yang terdapat dalam pasal 33 yang terutama ayat 1 hingga ayat 3 yakni pembangunan ekonomi sebagai (1) usaha bersama, (2) didasarkan pada asas kekeluargaan, (3) cabang-cabang produksi yang penting bagi negara, (4) yang menguasai hajat hidup orang banyak, serta (5) bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya, (6) dikuasai negara dan (7) untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

Ketujuh amanat ini tidak secara tegas disebut dalam UU No 19 Tahun 2003 tentang BUMN.

“Dalam konteks seperti ini, nawacita sulit untuk dilaksanakan karena BUMN tidak diamanatkan untuk menjadi kepanjangan tangan negara dalam mencapai kemakmuran rakyat Indonesia. Jika tujuan BUMN hanya mengejar keuntungan seperti yang termuat dalam pasal 2 ayat 1 (b) UU No. 19 tahun 2003, Nawacita butir nomor tiga yakni membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan, tidak akan terlaksana,” ujar Kiki Syahnakri dalam keterangan pers yang diterima Tribun Jogja, Rabu (7/2).

Sebagai akibat dari tidak terlaksananya butir nomor tiga dari Nawacita itu, Mantan Wakasad itu menjelaskan lebih lanjut, maka butir nomor enam dan tujuh juga tidak akan terlaksana. Butir nomor enam berbunyi, “Meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar internasional sehingga bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama bangsa-bangsa Asia lainnya” dan butir nomor tujuh berbunyi, “Mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik”.

Dalam konteks holistik, integral dalam Wawasan Nusantara, Indonesia di kemudian hari akan lemah dalam menghadapi ancaman Perang Proxy atau yang oleh Kiki Syahnakri disebut sebagai Perang Generasi Ke-IV.

Kiki mengingatkan agar BUMN tidak semata-mata mengejar keuntungan.

Halaman
12
Editor: ribut raharjo
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved