Wowww! Ajudan Wali Kota Risma Setiap Bulan Terima Gaji Rp20 Juta

Wali Kota Surabaya memastikan pemberlakuan e-goverment di Surabaya bisa meningkatkan efisiensi belanja daerah.

Wowww! Ajudan Wali Kota Risma Setiap Bulan Terima Gaji Rp20 Juta
Tribunnews.com
Tri Rismaharini 

TRIBUNJOGJA.COM - Wali Kota Surabaya memastikan pemberlakuan e-goverment di Surabaya bisa meningkatkan efisiensi belanja daerah.

Bahkan bisa meningkatkan kesejahteraan warga Surabaya dan juga gaji PNS pemkot.

Hal itu disampaikan Risma dalam acara Penandatanganan Nota Kesepahaman Bersama kerjasama jaringan lintas perkotaan antara Pemkot Surabaya dengan 17 kabupaten kota di Indonesia terkait e-goverment.

Di antaranya ada Rembang, Temanggung, Lamongan, Samarinda, Banjarmasin dan Trenggalek.

"Bisa ditanya gaji PNS kita itu lebih tinggi dari DKI Jakarta, dan semua itu berbasis kinerja. Dan transparan," ulas Risma, Rabu (31/5/2017).

Ia lalu memanggil salah satu pegawainya PNS golongan tiga. Yang dipanggil yaitu ajudan wali kota bernama Galuh Meta Indarwati.

Kepada ajudannya tersebut, Risma menanyakan berapa take home pay atau gaji totalnya setiap bulan.

Ia meminta ajudannya tersebut menotal seluruh gajinya. Lalu dijawab, setiap bulan Galuh Meta Indarwati menerima gaji sebesar Rp 20 juta.

"Nah kan pak, Rp 20 juta per bulan. Karena semua terukur. Sampai KPK tanya nilainya ini lebih dari DKI Jakarta ya, ya tidak apa-apa," tegas Risma di depan 17 kepala daerah yang hadir di Balai Kota lantai dua tersebut.

Disampaikan Risma gaji PNS dilihat dari kinerja yang dilakukan. Dan semua terukur dalam sistem elektronik yaitu e-performance.

Di mana setiap kerja yang dilakukan akan dihargai oleh pemkot.

Tidak hanya itu, Risma menegaskan efiseiensi dengan penggunaan sistem elektronik dalam pemerintahan juga bermanfaat untuk pembangunan.

"Anggaran pembebasan jalan per tahun kami anggaran setengah trilliun setiap tahun. Dan kami juga membangun jalan sepanjang 315 kilometer dengan APBD kita sendiri," tegas Risma.

Selain itu per tahun pemkot juga menganggarkan Rp 20 miliar untuk biaya permakanan.

Yaitu memberikan makanan rutin untuk anak yatim, lansia dan juga warga di Liponsos.

Sementara itu Wali Kota Solok Zul Elfian mengatakan Kota Surabaya terbukti bisa menginspirasi kota-kota lain di Indonesia.

Dengan adanya kerjasama ini, pihaknya memuji bahwa ini menjadi tekad Surabaya tidak ingin maju sendirian.

"Kami juga ingin menjadi seperti Kota Surabaya. Dan kami juga ingin menyampaikan bahwa dengan menjali kerjasama ini, artinya Kota Surabaya juga ingin mengajak daerah lain untuk maju, lebih tertata pemerintahannya dan lebih transparan dengan e-govermen," ucapnya. (*)

Artikel ini dimuat di http://surabaya.tribunnews.com dengan judul "Busyet, Segini Gaji Ajudan Risma, Nilainya Lebih Besar dari PNS DKI Jakarta"

Editor: Ikrob Didik Irawan
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved