Breaking News:

Benarkah Minuman Bersoda Berbahaya? Ini Jawabanya

banyak rumor menyebutkan bahwa minuman bersoda dapat membahayakan kesehatan Anda. Benarkah? Inilah kebenarannya.

Editor: oda
Net
Ilustrasi: Minum soda 

TRIBUNJOGJA.COM - Air putih biasa terkadang memang membosankan untuk memenuhi kebutuhan cairan tubuh. Ada kalanya kita ingin mengonsumsi minuman lain, misalnya minuman bersoda.

Tapi, banyak rumor menyebutkan bahwa minuman bersoda dapat membahayakan kesehatan Anda. Benarkah? Inilah kebenarannya.

Mitos: Minuman bersoda buruk untuk gigi Anda

Asam karbonat, yang terbentuk ketika H2O bertemu C02, dalam konsentrasi yang sangat tinggi dapat mengikis enamel gigi.

Tapi, selama Anda tidak minum enam porsi setiap hari, ditambah jus asam dan minuman manis lainnya, senyum Anda tetap aman, kata Timothy Chase, seorang dokter gigi di New York City.

Mitos: Minuman bersoda bisa membuat perut Anda mulas

Para peneliti menolak anggapan bahwa minum air berkarbonasi dapat menyebabkan asam refluks. Jika Anda sudah rentan terhadap mulas sebelumnya, sebaiknya Anda lebih memilih makanan dan minuman yang biasa (air putih).

Pasalnya, jika Anda nekat minum minuman berkarbonat, ada bukti ilmiah menunjukkan bahwa gelembung pada minuman tersebut dapat memperburuk masalah yang sudah ada sebelumnya.

Gelembung itu akan merelaksasi bukaan esofagus menjadi lebih rendah dari kerongkongan, sehingga asam lebih mudah naik ke kerongkongan Anda, kata Melina Jampolis, M.D., penulis The Doctor on Demand diet.

Tapi pada orang tanpa masalah asam refluks, minuman ini tak menimbulkan efek mulas.

Mitos: Minuman bersoda tidak menghidrasi sebaik air biasa

Hal ini tidak sepenuhnya benar, kata Susan Yeargin, Ph.D., seorang ahli hidrasi di University of South Carolina.

Bahkan, ada penelitian yang menyebutkan bahwa setelah latihan yang intens, minuman berkarbonat dapat menggantikan cairan yang hilang sebagaimana minuman lainnya, termasuk air putih.

Namun, yang penting diperhatikan adalah kandungan kalori dan gula pada minuman bersoda.

Studi Yale University yang menganalisa 88 penelitian tentang minuman bersoda menemukan adanya hubungan antara asupan minuman ringan dengan kelebihan kalori.

Penulis studi, Marlene Schwartz, mengatakan, "Pada hari orang (relawan penelitian) minum minuman ringan, ternyata mereka mengonsumsi lebih banyak kalori ketimbang saat mereka tidak minum minuman ringan."

Bahkan, hasil penelitian yang dilakukan oleh Telethon Institute for Child Health Research di Perth, Australia Barat menunjukkan bahwa remaja yang minum lebih dari satu kaleng minuman ringan, ditengarai rentan terkena diabetes, penyakit jantung, dan serangan stroke. (kompas)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved