Tanah Merekah Sepanjang 300 Meter Muncul di Dusun Kalisalak

Sedikitnya 227 jiwa yang berada di bawah tebing setinggi 50 meter di Desa Donomulyo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang.

Tanah Merekah Sepanjang 300 Meter Muncul di Dusun Kalisalak
tribunjogja/agungismiyanto
Bupati Magelang meninjau tanah rekah di Dusun Kupen, Desa Baleagung, Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang, akhir pekan lalu. Tanah rekah ini mengancam 900 jiwa yang ada di bawah bukit tersebut. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Agung Ismiyanto

TRIBUNJOGJA.COM, MAGELANG - Sedikitnya 227 jiwa yang berada di bawah tebing setinggi 50 meter di Desa Donomulyo, Kecamatan Secang, Kabupaten Magelang, terancam tanah longsor.

Hal ini lantaran tanah di tebing itu sudah mengalami retak dan merekah sepanjang 300 meter dengan lebar rekahan 10 sentimeter.

Rekahan tanah tersebut hingga kini masih menimbulkan kekhawatiran bagi 67 kepala keluarga (KK) yang berada di wilayah desa yang berbatasan dengan Kecamatan Grabag ini. Adapun, rekahan ini mulai mulai memanjang sejak tiga tahun lalu.

“Awalnya, rekahan tanah hanya sepanjang sekitar 100 meter. Hanya saja, pada musim penghujan selama dua bulan terakhir ini, rekahan tanah terus memanjang hingga 300 meter. Lebar rekahan tanah mencapai sekitar 10 sentimeter,” jelas Pejabat Sekretaris Desa Donomulyo, Nur Supriyadi, akhir pekan lalu.

Dia menyebut, Desa Donomulyo terdiri dari tujuh dusun. Dusun Kalisalak adalah wilayah yang berpotensi terkena longsoran tebing tersebut.

Dia menyebutkan, pada siang hari, jumlah orang yang berpotensi terkena longsoran dimungkinkan bertambah menjadi 300 orang, karena di dusun tersebut terdapat dua sekolah.

“Selain di Dusun Kalisalak, retakan dan rekahan tanah juga terdapat di tiga lokasi di tiga dusun lainnya. Beberapa retakan bahkan baru muncul pada musim penghujan ini. Rekahan tanah mengancam enam hingga 10 keluarga,” papar Nur.

Kondisi serupa juga dialami 900 jiwa warga di Dusun Kupen, Desa Bale Agung, Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang. Hal itu setelah ditemukan tanah rekah sepanjang 800 meter di wilayah tersebut.

Kepala Dusun (Kadus) Kupen, Muslih menjelaskan, rekahan tanah tersebut memanjang di atas pemukiman warga bahkan hingga menerjang rumah warga serta bangunan sekolah. Rekahan tanah ini terjadi pada musim kemarau tahun lalu.

"Warga sangat khawatir dengan kondisi ini. Sebagai antisipasi longsor di wilayah tersebut sudah dipasangai alat pendeteksi pergerakan pergeseran tanah," katanya.

Dia mengatakan, sudah ada sejumlah EWS tanah longsor juga telah dipasang oleh tim dari UGM, BPPTKG dan BPBD Kabupaten Magelang bulan Desember tahun 2014 lalu.

Alat tersebut, difungsikan untuk mendeteksi terjadi gerakan tanah. (tribunjogja.com)

Penulis: ais
Editor: oda
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved