ADVERTORIAL

Upaya Masyarakat Srimartani Wujudkan Program Ramah Perempuan Diapresiasi DP3AP2 DIY

Apresiasi diberikan pada warga Desa Srimartani, Piyungan, Bantul karena dinilai berhasil mewujudkan kesetaraan gender di lingkup keluarga.

Upaya Masyarakat Srimartani Wujudkan Program Ramah Perempuan Diapresiasi DP3AP2 DIY
istimewa
Sosialisasi Pemahaman Gender oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (DP3AP2) DIY di Desa Srimartani, Piyungan, Bantul. 

TRIBUNJOGJA.COM, BANTUL - Apresiasi diberikan kepada masyarakat Desa Srimartani, Piyungan, Bantul karena dinilai berhasil mewujudkan kesetaraan gender di lingkup keluarga maupun masyarakat.

Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (DP3AP2) DIY meminta capaian ini terus dipertahankan.

Capaian positif ini diketahui setelah petugas DP3AP2 DIY melakukan interaksi dengan warga melalui sebuah acara sosialisasi yang melibatkan sejumlah warga Srimartani.

Dari pantauan Tribunjogja.com, selain petugas DP3AP2 DIY, hadir pula perangkat desa setempat, petugas dari LSM Aksara dan seorang anggota DPRD DIY.

"Kami berdiskusi dengan warga disana, bertanya kepada perangkat desa dan melihat program pemerintah desa. Kami lihat masyarakat di sana sudah berupaya mewujudkan prinsip kesetaraan gender baik di keluarga maupun masyarakat," kata Kepala Bidang Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan DP3AP2 DIY, Nelly Tristiana.

Indikasi keseriusan masyarakat Desa Srimartani cukup serius mewujudkan kesetaraan gender mulai terlihat dari banyaknya peserta yang datang saat sosialisasi.

Tak hanya laki-laki dan berempuan yang telah berumahtangga, banyak pula pemuda dan pemudi dan karang taruna setempat yang juga datang.

Yang menarik, anggota karang taruna di Srimartani menjawab dengan lugas beberapa pertanyaan petugas DP3AP2 berkaitan dengan peran laki-laki dan perempuan dalam sebuah keluarga.

Seperti misalnya apakah boleh perempuan ikut berkecimpung sebagai perangkat desa di wilayah mereka.

"Dengan lugas, pemudi di sana mengaku tidak ingin hanya di dalam rumah dan mengurus dapur. Mereka juga ingin go public, ingin ikut andil bagian saat ada musyawarah desa tanpa melupakan kewajiban mereka sebagai ibu rumah tangga ketika mereka sudah menikah suatu saat nanti," kata Tristiana.

Baca: Kesetaraan Gender dalam Keluarga Jadi Kunci Program Desa yang Inklusif

Halaman
12
Penulis: sus
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved