Persiba Bantul

Persiba Bantul Masih Tunggak Gaji di Kompetisi Musim 2018

Persiba Bantul masih menunggak gaji pelatih serta pemain yang berjuang mengarungi kompetisi musim 2018 lalu.

Persiba Bantul Masih Tunggak Gaji di Kompetisi Musim 2018
TRIBUNJOGJA.COM / Hanif Suryo
Pemain Persiba Bantul, Slamet Widodo dan Johan Manaji merayakan gol yang dicetak ke gawang Persatu Tuban pada laga lanjutan Grup 4 Liga 3 2018 di Stadion Sultan Agung, Bantul, Minggu (2/9/2018). 

TRIBUNJOGJA.COM - Kabar kurang sedap berembus dari kontestan Liga 3 asal DIY, Persiba Bantul. Klub berjuluk Laskar Sultan Agung tersebut ternyata masih menunggak gaji pelatih serta pemain yang berjuang mengarungi kompetisi musim 2018 lalu.

Ya, sekira dua bulan usai perjuangan Johan Manaji dan kawan-kawan promosi ke Liga 2 pupus di babak 8 besar akhir tahun lalu, pelatih dan pemain hingga kini masih menanti kepastian gaji yang belum dibayarkan sekira lima bulan.

Pelatih Persiba Bantul musim lalu, Suwandi HS mengatakan bila manajemen menjanjikan bakal menyelesaikan gaji pada Januari 2019 lalu. Namun hingga Februari ini, juru racik strategi asal Gresik tersebut mengaku belum menerima gaji yang dijanjikan itu.

"Sebelum meninggalkan Bantul, pelatih dan pemain dijanjikan kalau utang gaji dibayarkan pada Januari 2019. Jadi, kami diminta menunggu sampai bulan itu. Hanya sampai saat ini belum ada kepastian dari manajemen Persiba," ujar Suwandi, Kamis (14/2/2019).

Baca: Kemanakah Fabiano Beltrame Berlabuh Setelah Hengkang dari Madura United? Ke Persib Bandung?

Baca: Puji Son Heung-min Kala Kalahkan Borussia Dortmund , Mauricio Pochettino : Anak Itu Fantastis

Lebih lanjut, Suwandi menceritakan bahwa sejak diikat kontrak sebagai pelatih tim yang menjuarai kompetisi Divisi Utama 2010 tersebut, ia lebih sering tidak menerima gajinya secara penuh.

Gaji yang ia terima dalam satu bulan pun tak menentu dan nominalnya pun juga bervariasi. Bila tidak mempertanyakan gajinya pun malah tidak diberikan, praktis Suwandi mengaku sering nombok selama melatih tim Persiba selama satu musim

"Gaji yang saya terima tidak utuh setiap bulannya. Kadang saya terima Rp 4 juta saja. Pernah karena tidak menanyakannya, gaji saya tidak diberikan," ungkapnya.

Suwandi pun tak tahu apakah nasib yang dialaminya juga dialami mantan anak anak asuhnya itu.

"Saya tidak tahu bagaimana dengan pemain karena kami sudah berpisah sejak meninggalkan Bantul. Saya tidak tahu apakah gaji mereka sudah dibayarkan atau belum. Sebaiknya bisa dicek ke kapten tim," kata Suwandi.

Baca: Jadwal Timnas Indonesia U-22 di Piala AFF U-22 2019, Siaran Langsung RCTI Mulai Senin 18 Februari

Baca: Berikut Daftar Pemain Timnas U-22 Indonesia di Ajang Piala AFF U-22 2019 Pilihan Indra Sjafri

Sebagaimana diketahui, di kompetisi Liga 3 musim 2018, sejatinya tim ini tidak buruk dalam hal prestasi. Persiba yang ditangani Suwandi mampu melaju sampai 8 Besar. Sayang di laga penentuan, mereka kalah 0-1 dari Bogor FC. Padahal bila saja di laga tersebut mampu menuai hasil imbang, Persiba yang lolos ke Liga 2.

Pencapaian Persiba ke 8 Besar termasuk cukup bagus saat pemain tak mendapat gaji secara utuh. Padahal, Persiba merupakan salah satu tim yang disebut-sebut bakal promosi ke Liga 2.

"Persiba disebut sebagai salah satu tim bagus di Liga 3. Padahal, kami mengalami krisis. Saat itu, saya meminta kepada pemain untuk melupakan soal gaji dan fokus di pertandingan. Hasilnya, mereka tetap bermain dengan semangat tinggi. Pemain punya loyalitas meski tak digaji. Hanya kami akhirnya gagal meski nyaris lolos ke Liga 2," kata Suwandi.

Baca: Hasil Liga Champion Tadi Malam dan Dini Hari Tadi Ajax vs Madrid dan Tottenham vs Dortmund

Ia pun berharap pelunasan juga diterima para pemain. Sebab, mereka sudah menunjukkan loyalitas dan selalu bermain dengan semangat tinggi di kompetisi. "Tentu saya berharap gaji dilunasi. Begitu pula gaji pemain. Jadi kami tidak menunggu-nunggu lagi," tandas dia.

Sementara itu, Media Officer Persiba, Hery Fahamsyah, mengakui adanya tunggakan gaji tersebut.

"Memang benar adanya. Kemarin perwakilan tim pelatih dan Slamet Widodo (kapten tim) sudah kami panggil dan sudah dijelaskan duduk permasalahannya," ujar Hery Fahamsyah. (tribunjogja)

Penulis: R.Hanif Suryo Nugroho
Editor: has
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved