Yogyakarta

Honorer K2 di Yogyakarta Diusulkan Ikuti Tes PPPK

Sedikitnya 1.015 pegawai honorer dan guru honorer yang masuk dalam honorer K2 di Yogyakarta diusulkan untuk mengikuti tes seleksi PPPK.

Honorer K2 di Yogyakarta Diusulkan Ikuti Tes PPPK
TRIBUNJOGJA.COM / Suluh Pamungkas
ilustrasi 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Agung Ismiyanto

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA- Sedikitnya 1.015 pegawai honorer dan guru honorer yang masuk dalam honorer K2 di Yogyakarta diusulkan untuk mengikuti tes seleksi menjadi pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK).

Tes tersebut nantinya akan diselenggarakan oleh badan kepegawaian negara (BKN).

Hanya beban anggaran pada daerah untuk PPPK ini masih menyisakan masalah.

Sekda DIY, Gatot Saptadi menjelaskan, dari jumlah usulan yang diminta oleh BKN, kebanyakan adalah guru dan petugas medis.

Selain itu, hanya ada dua penyuluh yang diusulkan untuk mengikuti tes menjadi PPPK tersebut.

“Ada surat dari BKN yang memang meminta untuk honorer K2 mengikuti tes seleksi PPPK. Kami kirim ke Jakarta dan kebanyakan K2 memang guru,” ujar Gatot saat ditemui Tribunjogja.com di Kepatihan, Senin (11/2/2019).

Baca: Palette: Tips Memakai Maskara untuk Pemula

Dia menjelaskan, untuk jumlah pegawai honorer K2 yang akan dikirimkan itu, untuk DIY ada 88 terdiri dari 86 guru dan dua penyuluh.

Paling banyak usulan berasal dari Kabupaten Bantul (331 honorer), Sleman (295), Kota Yogyakarta (105), Kulonprogo (100), dan Gunungkidul (96).

“Ini honorer K2 yang SK Gubernur ya. Syaratnya umur di atas 35 dan satu tahun menjelang pensiun serta K2. Padahal, di samping itu banyak honorer yang bukan K2,” urainya.

Halaman
12
Penulis: ais
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved