Jogja International Batik Biennale 2018

GKR Hemas :Pertahankan Gelar Kota Batik Dunia

GKR Hemas :Pertahankan Gelar Kota Batik Dunia Karena Dalam Waktu Dekat WCC Akan Melakukan Penilaian Ulang.

GKR Hemas :Pertahankan Gelar Kota Batik Dunia
Tribun Jogja/ Singgih Wahyu
Ratusan perempuan mencanting bersama dalam Gebyar Sewu Canthing di Gulurejo, Lendah, Sabtu (6/10/2018) 

TRIBUNJOGJA.COM - Agenda nyanting massal digelar di Desa Gulurejo, Kecamatan Lendah, Sabtu (6/10/2018) kemarin.

Sekitar 500 perempuan kompak menorehkan malam (lilin dalam proses pembuatan batik) pada jajaran kain mori sepanjang sekitar 1000 meter.

Para perempuan itu merupakan warga desa Gulurejo yang merupakan wilayah sentra kerajinan batik di Kulonprogo.

Kegiatan itu mewarnai acara Gebyar Sewu Canthing yang digelar Pemerintah kabupaten Kulonprogo untuk menyemarakkan rangkaian acara Jogja International Batik Biennale (JIBB) 2018.

Baca: Jumilah, Penenun Stagen 1.016 Meter Asal Sleman yang Berhasil Pecahkan Rekor Dunia

GKR Hemas mengatakan Yogyakarta telah dua kali ditasbihkan sebagai Kota Batik Dunia dan ini harus tetap dijaga oleh semua pihak agar gelar itu tak berpindah ke negara atau kota lain.

Gelar itu bukan tanpa dipegang Yogyakarta karena keberadaan batik di wilayah ini sarat dengan sejarah dan filosofi kehidupan manusia.

"WCC Sebentar lagi akan melakukan penilaian kembali. Ini harus dipertahankan dan didukung oleh kabupaten/kota di DIY. Jangan sampai gelar itu jatuh ke negara atau kota lain,"kata dia. (tribunjogja)

Penulis: ing
Editor: has
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved