Sleman

Desa Kemudo Prambanan Ingin Jadi Desa Agrowisata

Selain pembangunan talud, kegiatan tersebut sekaligus melakukan pembersihan dan pembenahan talud

Desa Kemudo Prambanan Ingin Jadi Desa Agrowisata
Tribun Jogja/ Wahyu Setiawan
Lebih dari 300 warga dibantu 50 perangkat desa dan karang taruna Desa Kemudo semangat membangun talud dalam program Padat Karya Tunai dari PT TWC untuk perbaikan fasilitas menunjang pengembangan desa wisata di wilayahnya., Minggu (16/9/2018) 

TRIBUNJOGJA.COM - Panas terik matahari siang ini tampaknya tak begitu dirasakan oleh warga masyarakat Desa Kemudo, Prambanan, Minggu (16/9/2018).

Tangan-tangan masyarakat mulai dari pemuda, paruh baya hingga renta baik pria maupun wanita tampak bergotong royong membuat talud pinggir jalan yang melintas di tengah desa nya.

Mereka tampak semangat mencangkul tanah yang akan ditanam tumpukan batu kali sebagai talud penguat jalan, mengangkat batu, air hingga mengaduk campuran semen dan pasir merapi.

Sesekali gurauan serta celotehan warga membuat gelak tawa yang seolah dapat mengikis rasa lelah masyarakat.

Masyarakat terus bersemangat menyelesaikan program Padat Karya Tunai (PKT) dari PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko ini.

Selain pembangunan talud, kegiatan tersebut sekaligus melakukan pembersihan dan pembenahan talud serta penyiapan untuk optimalisasi lahan guna budidaya tanaman anggur yang didukung penuh oleh masyarakat serta PT TWC.

Kepala Desa Kemudo, Hermawan Kristanto menuturkan pihaknya bersama lebih dari 300 warga desa ditambah 50 perangkat desa dan karang taruna yang turun tangan membantu PKT ini ingin mengembangkan wilayah desanya dengan perbaikan fasilitas dan infrastruktur yang ada.

"Pembangunan talud ini sepanjang 340 meter dengan lebih dari 15 kelompok Dusun yang kita bagi dan semoga dalam waktu dua hari program ini sudah bisa terselesaikan. Kami pun juga menyiapkan bonus untuk warga jika mampu selesai lebih cepat," katanya saat ditanya Tribunjogja.com, Minggu (16/9/2018).

Hermawan melanjutkan, program PKT ini besar harapan baginya dan warganya untuk berkembang menjadi sebuah desa wisata yang mampu meningkatkan taraf perekonomian warganya.

"Kami ingin menjadi desa yang maju. Kami ingin menjadi desa yang mandiri dan unggul melalui potensi yang ada. Mayoritas disini petani baik cabai, jagung, kacang-kacangan dan lainnya, kami ingin menjadikan ini sebagai potensi agrowisata," katanya melanjutkan.

Halaman
12
Penulis: Wahyu Setiawan Nugroho
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help