Sains

Rasa Jijik Ternyata Membantu Manusia Terhindar dari Penyakit

Para ahli mengungkap bahwa rasa jijik yang kita rasakan ternyata baik untuk tubuh.

Rasa Jijik Ternyata Membantu Manusia Terhindar dari Penyakit
Science Alert
Ilustrasi: Strawberry busuk 

TRIBUNJOGJA.COM - Melihat sesuatu yang berlendir atau makanan yang sudah berjamur kadang membuat kita merasa mual dan jijik.

Namun jangan salah, para ahli mengungkap bahwa rasa jijik yang kita rasakan ternyata baik untuk tubuh.

Pasalnya, rasa jijik dianggap sebagai sebuah respons evolusioner yang dapat melindungi tubuh dari patogen dan infeksi lainnya.

Baca: 6 Hal Sederhana untuk Mencegah Infeksi

"Rasa jijik sebenarnya adalah emosi yang muncul untuk melindungi tubuh dari penyakit atau infeksi. Ini adalah bagian dari evolusi yang sangat kuno," jelas peneliti pengendalian penyakit Val Curtis dari London School of Hygiene & Tropical Medicine, dilansir Science Alert, Senin (4/6/2018).

"Rasa jijik ketika melihat sesuatu menunjukkan emosi yang terstruktur, sehingga saat tubuh mengenali adanya "ancaman" maka tubuh dapat menanggapi ancaman lewat rasa jijik dan membuat kita tak menyentuh hal tersebut. Ini adalah respons untuk melindungi diri sendiri," imbuhnya.

Untuk menilai bentuk rasa jijik yang paling umum dari perspektif penghindaran penyakit, para ahli melakukan survei terhadap lebih dari 2.500 orang.

Mereka diminta membayangkan dan menilai 75 kasus pada skala tidak ada rasa jijik sampai sangat menjijikkan.

Beberapa hal yang diminta untuk dinilai antara lain seperti meminjam deodoran orang lain, merasakan betuk orang lain tepat di wajah, dijilat oleh seekor anjing liar, satu ruangan dengan orang yang sedang mengalami infeksi mata, tidak sengaja menginjak siput dengan kaki telanjang, sampai duduk di sebelah orang yang muntah saat sedang melakukan perjalanan.

Dengan menganalisis tanggapan, Curtis dan timnya mampu mengidentifikasi enam kategori umum dari rasa jijik terkait dengan penyakit menular, sebagai berikut:

1. Kebersihan: menampilkan atau bukti fisik dari perilaku tidak higienis.

Halaman
123
Editor: Ari Nugroho
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help