Sipendil

Sipendil, Alat Deteksi Longsor Berbasis Air Hujan dari UGM

Selain GOTRO, Universitas Gadjah Mada (UGM) juga meluncurkan Sipendil atau Sistem Peringatan Dini Longsor.

Sipendil, Alat Deteksi Longsor Berbasis Air Hujan dari UGM
Tribun Jogja/ Alexander Ermando
Nugroho Christanto, Ketua Tim Peneliti Fakultas Geografi UGM saat menunjukkan Sipendil di UGM, Jumat (18/05/2018) 

Laporan Reporter Tribun Jogja Alexander Ermando

TRIBUNJOGJA.COM - Selain GOTRO, Universitas Gadjah Mada (UGM) juga meluncurkan Sipendil atau Sistem Peringatan Dini Longsor pada Jumat (18/05/2018).

Alat Sipendil ini dikreasikan oleh Dosen Departemen Geografi Lingkungan, Fakultas Geografi UGM Nugroho Christanto.

Proyek ini ia kerjakan bersama Ketua Tim Pengembang GOTRO Anggi Setiawan dan Sulkhan Nurrohman, alumnus Fakultas Geografi UGM.

"Sipendil ini menginformasikan peringatan dini longsor kepada warga dengan mengandalkan ambang batas hujan," jelas Nugroho.

Baca: Ciptakan GOTRO, PSBA UGM Ingin Benahi Manajemen Pascabencana

Saat mendemonstrasikan Sipendil, Nugroho menunjukkan dua alat berupa corong serta tabung berwarna oranye.

"Corong ini berfungsi sebagai pengumpul air hujan, lalu dialirkan menggunakan pipa atau selang ke tabung ini," papar Nugroho.

Saat air hujan terkumpul di dalam tabung, kotak di bawah tabung akan bereaksi mengeluarkan bunyi alarm.

Itulah tanda peringatan yang dikeluarkan apabila rawan terjadi longsor.

Indikator alarm didasarkan pada batas curah hujan yang sedang terjadi. Nugroho mengistilahkannya sebagai tebal hujan.

Halaman
123
Penulis: Alexander Aprita
Editor: has
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help