Home »

DIY

UPT Trans Jogja Anggap Haltenya Tidak Menyalahi Aturan

Dari 112 halte permanen dan 80 non permanen, 90 persen diantaranya berdiri di atas trotoar.

UPT Trans Jogja Anggap Haltenya Tidak Menyalahi Aturan
tribunjogja/rizki halim
Moda transportasi Trans Jogja 

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - UPT Trans Jogja menjelaskan bahwa peletakan halte bus di bidang trotoar, sejatinya tidak melanggar aturan.

Terlebih, dalam konsep awal, meski halte dibangun di atas trotoar, di belakangnya tetap disediakan akses untuk pejalan kaki.

Kepala UPT Trans Jogja, Sumariyoto, mengatakan, hal tersebut sudah dijelaskan dalam Undang-undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Raya (UU LLAJ).

Dalam aturan itu, menurutnya, keberadaan halte di atas trotoar adalah legal, atau memang diperbolehkan.

"UU tentang jalan memang tidak mengatur fungsi trotoar, justru aturannya ada di UU LLAJ. Nah, di situ (UU LLAJ), diperbolehkan halte di atas trotoar dan memang harus di situ," katanya.

Sumariyoto menjelaskan, dalam membangun halte di atas trotoar, pihaknya pun tidak serta merta menutup ruang bagi pejalan kaki, mengingat akses tetap disediakan.

Namun, ia mengakui, dewasa ini, konsep awal yang telah disusun itu, terkendala oleh beberapa hal.

"Contohnya halte di SMP N 5 Yogyakarta, akses trotoar tertutup oleh banyaknya penumpang di sana. Kami sudah upayakan, supaya tetap ada akses bagi pejalan kaki di belakang halte," jelasnya.

"Tapi, itu harus nabrak bangunan heritage yang tidak bisa diganggu, sehingga kondisi (trotoar) di SMP N 5 itu tertutup, tidak ada akses untuk pejalan kaki," tambah Sumariyoto.

Selain di SMP N 5 Yogyakarta, Sumariyoto menuturkan, kalau halte di RS Bethesda juga bermasalah.

Halaman
12
Penulis: aka
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help