Home »

Sport

» Tinju

Demi Keluarga, Petinju Paling Buruk Harus Pensiun di Usia yang Muda

Negeri Ratu Elizabeth harus kehilangan salah satu "legenda" tinju mereka setelah Robin Deakin memutuskan pensiun.

Demi Keluarga, Petinju Paling Buruk Harus Pensiun di Usia yang Muda
TWITTER.COM/ROBIN DEAKIN
Petinju asal Inggris, Robin Deakin. 

TRIBUNJOGJA.COM - Negeri Ratu Elizabeth harus kehilangan salah satu "legenda" tinju mereka setelah Robin Deakin memutuskan pensiun.

Namanya tidak terdengar familiar?

Wajar, karena sang petinju dikenal bukan karena prestasi positif melainkan sebaliknya.

Deakin disebut-sebut sebagai petinju terburuk se-Britania Raya semenjak mengoleksi rekor pertandingan yang sulit dipercaya yaitu 2 kemenangan dan 53 kekalahan.

Bahkan Dewan Tinju Britania Raya harus mencabut lisensi yang dimilikinya karena khawatir Deakin tidak akan pernah menang.

"Saya pensiun setelah tidak meraih kesuksesan dan mengalami masalah dengan otak saya," tulis Deakin lewat akun media sosialnya.

"Terima kasih untuk orang yang terus mengkritik saya dan mereka yang mencintai saya."

Deakin sebenarnya memulai karier profesionalnya dengan baik ketika memenangi laga debut melawan Shaun Walton (28/10/2006).

Namun perlu waktu hampir 9 tahun bagi petinju yang turun di kelas ringan super itu untuk kembali keluar sebagai pemenang.

Saat itu petinju berjulukan "Real Life Rocky" itu menang angka atas petinju Latvia, Deniss Kornilovs (29/8/2015).

Halaman
12
Editor: has
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help