Sisi Lain Makam Banyusumurup

Kesunyian di Lembah Makam Para Hukuman Raja

Letaknya di sebelah tenggara Pajimatan Makam Raja-raja di Imogiri, dipisahkan jurang, jalan, dan bukit menuju Mangunan.

Kesunyian di Lembah Makam Para Hukuman Raja
Tribun Jogja/ Setya Krisna Sumargo
Makam Banyusumurup 

TRIBUNJOGJA.COM - Lembah kecil di bawah perbukitan Imogiri itu terasa sunyi syahdu.

Cericit suara burung dan gemericik air sungai jadi pewarna suasana hari-hari di sebuah komplek makam kuno berbenteng kokoh.

Pasareyan Banyusumurup ini terletak di bagian atas wilayah dusun bernama sama di Desa Girirejo, Kecamatan Imogiri, Bantul. Letaknya di sebelah tenggara Pajimatan Makam Raja-raja di Imogiri, dipisahkan jurang, jalan, dan bukit menuju Mangunan.

Orang banyak umumnya hanya mengenal Banyusumurup sebagai makam Pangeran Pekik. Hanya sedikit yang tahu riwayat dan sejarah gelap yang mewarnai kehadiran makam khusus di Banyusumurup ini.

Lokasi ini cukup mudah dicapai menggunakan sepeda motor atau mobil pribadi. Dari Pasar Imogiri bisa melalui jalan arah Makam Raja-raja dan Dlingo/Mangunan. Di pertigaan arah makam dan Mangunan, ambil yang ke arah Mangunan.

Lebih kurang satu kilometer ada pertigaan dekat SD Pundung. Jalur lurus menanjak ke Mangunan, ambil ke kanan. Sesudah SD ada lapangan sepakbola, belok kiri dan ikuti jalan aspal hingga sampai gerbang masuk Dusun Banyusumurup.

Ikuti jalan aspal kecil yang menanjak yang berujung di komplek Makam Banyusumurup dan area hutan perbukitan pendidikan milik UGM. Makam ini pada hari-hari biasa dijaga abdi dalem Keraton Yogyakarta dan Surakarta secara bergantian.

Baca: Awan Gelap dan Kilatan Petir Iringi Pemindahan Makam Raden Ronggo Prawirodirdjo III

Ada 10 abdi dalem dari dua keraton, masing-masing 6 dari Yogyakarta dan 4 dari Surakarta. Mereka bertugas bergantian empat hari dalam satu shift. Dari 10 abdi dalem itu, hanya satu orang yang tinggal di Dusun Banyusumurup.

Dialah Pak Mugi Wiharjo. Rumahnya di selatan masjid Dusun Banyusumurup, dibatasi sungai. Pak Mugi inilah yang biasanya jadi jujugan para pengunjung, baik yang hendak berziarah maupun sekedar jalan-jalan.

Halaman
1234
Penulis: xna
Editor: ton
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved