TribunJogja/
Home »

DIY

Inilah Sosok Jenderal Besar Sudirman dalam Dua Puisi Ciptaannya

Sebuah puisi berjudul Rumah Nan Bahagia yang diciptakan Pak Dirman di Yogyakarta, 11 November 1948.

Inilah Sosok Jenderal Besar Sudirman dalam Dua Puisi Ciptaannya
TRIBUNJOGJA.COM / Kurniatul Hidayah
Patung Jenderal Besar Sudirman yang ada di sebuah sudut RS Panti Rapih, diletakkan tepat di depan ruangan yang pernah menjadi ruang rawat inap Pahlawan Nasional ketika dirawat di RS Panti Rapih. 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Kurniatul Hidayah

TRIBUNJOGJA.COM, YOGYA - Meskipun ia adalah seorang pahlawan nasional yang menyandang gelar jenderal besar, Sudirman tetaplah sosok yang membumi dan sangat sederhana.

Hal itu tertuang dalam puisi karyanya yang ditujukan untuk suster yang merawatnya ketika sakit dan dirawat di RS Panti Rapih pada zaman perjuangan silam.

Sebuah puisi berjudul Rumah Nan Bahagia yang diciptakan Pak Dirman di Yogyakarta, 11 November 1948 misalnya.

Ia tak menuliskan namanya di bawah tanggal penulisan puisi dan hanya meninggalkan nama Orang Rawatan.

"Curahan hati Pak Dirman melalui sajak itu tidak menampakkan kedudukannya sebagai Panglima Besar TNI. Beliau hanya menyebut dirinya sebagai orang rawatan," jelas Humas RS Panti Rapih, Vita Puji, Minggu (17/9/2017).

Ia menambahkan bahwa Jenderal Besar Sudirman menyebut rumah sakit tersebut sebagai rumah nan bahagia karena penataannya yang asri.

Pada saat dirawat di sana, Jenderal Sudirman senang melihat pemandangan melalui jendela, di mana terdapat rerumputan hijau, bunga Asoka merah yang tumbuh dengan latar belakang Gunung Merapi.

"Pemandangan yang indah dan udara yang segar memberikan rasa bahagia dan juga mengurangi derita," lanjutnya.

Selain puisi berjudul Rumah Nan Bahagia, Pak Dirman yang tercatat dirawat sebanyak dua kali di RS Panti Rapih pun meninggalkan puisi keduanya yang berjudul Anakku Marie.

Halaman
12
Penulis: kur
Editor: Gaya Lufityanti
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help