TribunJogja/

Merasakan Suasana Pagi Hari Nan Sejuk Sembari Menikmati Panorama Alam Di Jembatan Plunyon

Salah satu tempat yang masih sangat sunyi dengan panorama alam yang menawan yaitu Jembatan Plunyon.

Merasakan Suasana Pagi Hari Nan Sejuk Sembari Menikmati Panorama Alam Di Jembatan Plunyon
tribunjogja/gilang satmaka
Panorama alam yang menawan di sekitar Jembatan Plunyon. 

TRIBUNJOGJA.COM - Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki sederet destinasi wisata yang beragam, setiap kabupaten di DIY memiliki potensi wisata alam yang menawan.

Namun kebanyakan wisatawan selalu mengunjungi tempat-tenpat wisata yang sudah populer di Yogyakarta.

Salah satu tempat yang masih sangat sunyi dengan panorama alam yang menawan yaitu Jembatan Plunyon.

Terletak di desa Kedungsriti, Umbulharjo, Hargobinangun, Pakem Sleman, Jembatan Plunyon juga menjadi saksi bisu sejarah ganasnya Wedhus Gembel (Awan Panas) dari erupsi merapi tahun 2010 silam.

Suasana di jembatan Plunyon tersebut masih sangat sejuk dan panorama alamnya masih sangat alami.

Panorama alam yang menawan di sekitar Jembatan Plunyon.
Panorama alam yang menawan di sekitar Jembatan Plunyon. (tribunjogja/gilang satmaka)

Menurut Sutikno seorang warga sekitar yang sedang mencari rumput untuk pakan ternak, Jembatan tersebut dibuat sekitar tahun 80 an.

"Jembatan Pluyon ini dibangun sekitar tahun 80an, walau tekstur penyangga jembatan ini terlihat nampak seperti buatan zaman Belanda," papar Sutikno.

Pemandangan alam di Jembatan Pluyon tersebut berupa pegunungan-pegunungan kecil hijau nan asri, serta kedung-kedung kecil yang memiliki aliran air yang sangat jernih.

Di pagi hari anda bisa menikmati sejuknya udara berkabut, serta kicauan burung yang hidup liar di pepohonan hutan pinus dan cemara disekitarnya.

Lebar jembatan Pluyon tersebut kurang lebih hanya 2 meter, sehingga hanya bisa dilalui oleh pejalan kaki atau kendaraan roda dua.

Halaman
123
Penulis: gsk
Editor: oda
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help