TribunJogja/

Ahli Bandingkan Foto Tanpa Busana dan Foto Lain Firza Husein, Hasilnya? Identik

Hasil analisa Hery menunjukkan, perempuan tanpa busana dalam percakapan itu adalah Firza Husein dan itu bukan rekayasa.

Ahli Bandingkan Foto Tanpa Busana dan Foto Lain Firza Husein, Hasilnya? Identik
KOMPAS TV
Firza Husein 

TRIBUNJOGJA.com, JAKARTA - Polda Metro Jaya telah meminta keterangan Hery Cahyono, ahli pengenalan wajah (face recognition) dari Indonesia Automatic Fingerprints Identification System (Inafis) Polri, terkait kasus percakapan via WhatsApp yang diduga terjadi antara Pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab dengan Firza Husein. Percakapan itu mengandung konten pornografi.

Baca: Terkait Video dan Percakapan Vulgar dengan Firza Husein, Rizieq Shihab : Fitnah!

Hasil analisa Hery menunjukkan, perempuan tanpa busana dalam percakapan itu adalah Firza Husein dan itu bukan rekayasa.

"Disimpulkan bahwa foto yang diserahkan oleh penyidik untuk diperiksa di tim Inafis adalah asli dan bukan rekayasa," kata Hery di Mapolda Metro Jaya, Senin (15/5/2017).

Baca: Firza Husein Nyatakan Siap Blak-blakan Ungkap Kasus Chatting Berbau Pornografi

Hery menjelaskan ia menggunakan sebuah program pemindai biometrik yang mampu mencocokkan wajah dari sejumlah foto. Foto yang menjadi pembanding, adalah foto Firza Husein yang diambil penyidik ketika Firza ditahan di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, atas dugaan makar.

Baca: Namanya Mendadak Mencuat, Siapa Sebenarnya Sosok Firza Husein? Ini Beberapa Fakta Tentangnya

"Jadi kami bandingkan pada saat tanggal 4 Februari kami adakan pemeriksaan secara langsung, kami memotret wajah dari FH, kami bandingkan gunakan sistem yang ada di kami," kata Hery.

Baca: Firza Husein Beberkan Hubungannya dengan Rizieq Shihab saat Diperiksa Polisi

Selain mencocokkan foto yang tanpa busana Firza dengan foto Firza ketika di tahanan, Hery juga menggunakan program yang mampu mengungkap identitas pemilik wajah dalam foto. Hasilnya, identitas Firza yang didapat dari foto tanpa busana itu.

Hery tak meragukan keakuratan program yang digunakannya. Menurut dia, bukan kali ini saja program pemindai wajah digunakan di Indonesia dan menarik kesimpulan yang akurat.

"Ya baik dari sistem algoritma yang otomatis hasilnya match. Ketika wajahnya berbeda adalah orang berbeda secara sistem akan menolak," kata dia. (*)

Penulis : Nibras Nada Nailufar/kompas.com

Editor: mon
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help