TribunJogja/

7 Mitos Seputar Makanan Ini Tak Sepenuhnya Benar, Begini Penjelasan Ilmiahnya

Berikut beberapa mitos soal makanan dan nutrisinya yang banyak beredar, namun bisa kita abaikan.

7 Mitos Seputar Makanan Ini Tak Sepenuhnya Benar, Begini Penjelasan Ilmiahnya
ist/net
Sushi 

TRIBUNJOGJA.COM - Banyaknya informasi soal hidup sehat rupanya membuat semakin banyak orang tergerak untuk mengikuti gaya hidup ini. Orang-orang kini menimbang-nimbang makanan apa yang baik dan buruk bagi tubuh mereka sebelum membeli atau menyantapnya.

Namun karena industri makanan juga memerlukan pemasukan, maka banyak produk dikemas atau diklaim sebagai produk yang sehat. Produsen memberi label produk mereka lebih sehat dibanding yang lain. Tentu tidak semua harus kita percaya.

Nah berikut beberapa mitos soal makanan dan nutrisinya yang banyak beredar, namun bisa kita abaikan.

1. Roti gandum tidak menyebabkan gemuk

Kebanyakan dari kita merasa sudah melakukan diet yang benar dengan mengganti nasi atau roti tawar dengan roti gandum. Tapi apakah Anda mendapatkan hasil yang diinginkan, atau lingkaran perut Anda tetap tidak berubah? Mengapa demikian? 

Faktanya, roti gandum yang berwarna kecoklatan ini, meski dibuat dari biji gandum utuh, namun dalam proses pembuatannya adonannya dicampur dengan tepung terigu putih dan dedak gandum. Fungsinya untuk memberikan tekstur yang sedikit lebih lembut.

Akibatnya, seperti halnya roti tawar putih, roti gandum juga lebih cepat dicerna dan memiliki (indeks glikemik) IG yang tinggi.

Masalahnya, karena terlanjur dianggap sebagai makanan sehat, maka kita sering mengkonsumsinya dalam jumlah lebih banyak, bahkan ditambah berbagai jenis selai yang mengandung banyak gula. Bila itu yang terjadi, maka lingkar pinggang Anda tidak akan kunjung mengecil, namun bisa-bisa justru bertambah.

Nah, bila Anda tidak ingin menghilangkan roti dari menu, ada pilihan yang lebih baik daripada roti gandum, yakni whole grain. Varian roti yang satu ini teksturnya lebih kasar dibanding roti gandum dan lebih berserat. Bedanya dengan roti gandum biasa adalah adanya tambahan biji-bijian seperti biji rami, kedelai, atau biji bunga matahari.

Roti whole grain memiliki kandungan serat empat kali lebih tinggi daripada roti tawar putih. Roti ini juga memiliki IG yang rendah karena seratnya lebih lama dicerna tubuh. Makanan ini bisa membantu Anda kenyang lebih lama karena proses pelepasan energinya jadi lebih lama.

Halaman
1234
Editor: ton
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help