TribunJogja/

Gua Braholo di Gunungkidul Ini Menyimpan Sejumlah Misteri Terkait Kehidupan Manusia Purba

Gua Braholo tepat berada di lereng sebuah bukit, sehingga pengunjung harus menaiki sejumlah anak tangga untuk bisa sampai

Gua Braholo di Gunungkidul Ini Menyimpan Sejumlah Misteri Terkait Kehidupan Manusia Purba
Kompas.com/ Wijaya Kusuma
Pemilik tanah sekaligus pengelola Gua Braholo, Kusno (60), saat berada di mulut gua tersebut di Gunungkidul, Yogyakarta. 

TRIBUNJOGJA.COM - Gua Braholo di Dusun Semugih, Desa Semugih, Rongkop, sama dengan gua batuan karst di wilayah Gunungkidul. Namun, gua tersebut ternyata merupakan sebuah saksi kehidupan manusia purba.

Lokasi Goa Braholo bisa dikatakan cukup jauh dari pusat Kabupaten Gunungkidul. Setidaknya sekitar dua Jam perjalanan dengan sepeda motor.

Gua Braholo tepat berada di lereng sebuah bukit, sehingga pengunjung harus menaiki sejumlah anak tangga untuk bisa sampai ke mulut gua.

Suasana teduh dan sunyi akan menemani perjalanan menunju mulut Gua Braholo. Dari mulut gua, lubang pada ruangan bagian dalam akan terlihat dengan kedalaman bervariasi.

Lubang tersebut merupakan bekas ekskavasi pada tahun 1994 sampai 2000 silam.

Di papan informasi yang terpasang di pintu masuk gua, tertulis bahwa proses ekskavasi dilakukan oleh Pusat Penelitian Arkeologi Nasional Jakarta yang dipimpin Prof Truman Simanjuntak.

Dari 14 kotak ekskavasi, tim peneliti menemukan berbagai peralatan dan sisa makanan zaman purba. Beberapa di antaranya serut penusuk, mata panah, fosil kayu, tulang-tulang fauna besar, sisa biji-bijian yang sebagian terbakar, dan cangkang kerang.

Tim peneliti juga menemukan benda penting, yakni kerangka manusia purba. Kerangka yang ditemukan pun dalam kondisi yang relatif masih utuh.

"Saat itu kebetulan saya ikut bantu-bantu dalam proses ekskavasi. Digali ada yang 3 meter sampai 7 meter dan ditemukan delapan kerangka manusia purba," ujar pemilik tanah sekaligus pengelola Gua Braholo, Kusno (60), akhir Februari 2017.

Menurut Kusno, saat membantu ekskavasi, ia melihat tulang yang ditemukan. Perbedaan dengan manusia saat ini adalah bentuk kepalanya lebih besar.

Halaman
123
Editor: ton
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help