Ketua GMBI Bogor Minta Polisi Proses Hukum Serius Aksi Pembakaran Gedung Sekretariat GMBI

Tak ada korban jiwa dalam insiden itu karena satu jam sebelumnya anggota GMBI diungsikan dari lokasi tersebut.

Ketua GMBI Bogor Minta Polisi Proses Hukum Serius Aksi Pembakaran Gedung Sekretariat GMBI
ist
GMBI 

TRIBUNJOGJA.COM - Kantor Sekretariat Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI), sebuah organisasi kemasyarakatan (ormas), di Desa Tegalwaru, Kecamatan Ciampea, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, ludes dibakar kelompok massa, Jumat (13/1/2017) dini hari. 

Tak ada korban jiwa dalam insiden itu karena satu jam sebelumnya anggota GMBI diungsikan dari lokasi tersebut.

"Kami berempat langsung diamankan, termasuk istri ketua. Jadi saat diserbu dan dibakar kelompok penyerang, tempat itu sudah kosong," ujar seorang anggota GMBI yang menolak dipublikasikan identitasnya, di lokasi kejadian kepada Tribunnewsbogor, Jumat (13/1/2017).

Penyerangan tidak hanya terhadap markas GMBI di Bogor, tetapi juga di Ciamis dan Tasikmalaya. 

"Kita dikasih tahu polisi bakal ada penyerangan ke kantor kami, sekitar pukul 01.00 WIB atau satu jam sebelum penyerangan. Kami dijemput dan langsung diungsikan," katanya.

Ketua Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) Kabupaten Bogor, Sambas Alamsyah tidak terima sekretariatnya diserang.

Menurutnya, aksi anarkis yang dilakukan oleh sekelompok massa itu merupakan perbuatan melanggar hukum sehingga harus ditindak tegas oleh aparat kepolisian.

"Saya mau kasus ini diproses secara hukum, tidak ada istilah 86 (damai). Kalau perlu ratusan orang itu diproses semua," ujar Sambas Alamsyah, Jumat (13/1/2017).

Saat insiden penyerangan di kantornya itu berlangsung, Sambas mengaku sedang berada di Bandung.

"Saat ini saya baru jalan ke Bogor. Mediasi juga saya tugaskan anggota yang ada di Bogor," tambahnya.

Halaman
12
Editor: ton
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help