Kamis, 18 Desember 2014
Tribun Jogja
Home » Jawa

Kecelakaan Karambol Semarang Tewaskan Dua Orang

Selasa, 24 September 2013 23:19 WIB

Kecelakaan Karambol Semarang Tewaskan Dua Orang
TRIBUN Jateng/Galih Permadi
Kecelakaan beruntun di pasar Babadan, Kabupaten Semarang

TRIBUNJOGJA.COM, SEMARANG - Dua orang tewas terkait kecelakaan beruntun yang terjadi di Pasar Babadan Kabupaten Semarang, Jawa Tengah.

Sebuah truk bermuatan pasir bernopol N 8175 UP yang dikendarai Hasim menabrak Fortuner putih nopol H 7647 QG, mobil pikap, Mitsubishi L300, Kijang SSX nopol H 8456 TH, dua sepeda motor, dan angkutan umum jenis Prona H 1446 DC.

Kecelakaan karambol juga mengakibatkan jembatan penyeberangan orang (JPO) di depan Pasar Babadan nyaris ambruk akibat tiang penyangga jembatan terdorong truk. Truk diduga mengalami rem blong. Akibat kejadian tersebut dua orang tewas dan sekitar 17 korban luka ringan.

Korban tewas yakni sopir Kijang Suharianto (47), warga Sendangagung Baru RT 7 RW 7 No 8, Pedurungan, Kota Semarang dan Budi Sarbowo, Warga Legoksari, RT 3 RW 3, Kranggan, Ambarawa, yang diduga kernet Prona. Sedangkan belasan korban luka ringan dirawat di RSUD Ungaran dan RS Ken Saras.

Sugianto menceritakan peristiwa bermula di tanjakan Lemahabang. Tiga truk membawa pasir putih tujuan Karangjati dari Lumajang.

“Dua truk termasuk truk saya tidak bisa melewati tanjakan. Truk yang dikemudikan Hasim kemudian menarik truk pertama dan berhasil membawa truk melewati tanjakan,” ujarnya, Selasa(24/9/2013).

Namun ketika akan kembali menarik truk yang dikemudikan Sugianto, truk yang dikemudikan Hasim malah terus melaju menuju arah Pasar Babadan.

“Saya kaget kok truk yang dikemudikan malah melaju kencang ke bawah. Lalu saya ikuti truk Hasim dan akhirnya berhenti sudah menabrak,” ujarnya.

Saksi mata, Suparno (55) mengatakan truk yang dikendarainya hampir saja ditabrak truk yang dikendarai Hasim. “Truk kecepatan tinggi sekitar 60 kilometer per jam. Truk saya disalip di pertigaan Langensari, kemudian hampir nabrak bus. Bus berhasil disalip tapi nabrak mobil putih (Fortuner) dan pikap kemudian banting kiri akhirnya berhenti di sini (depan Pasar Babadan),” ujarnya.

Saksi mata lainnya, Budi (30) mengatakan truk banting ke kiri setelah menabrak mobil pikap bermuatan sayur, kemudian menabrak L300, dua sepeda motor, kijang dan angkutan umum.

"Kijang terdorong sampai menabrak anak tangga jembatan dan warung, sedangkan angkutan terdorong hingga menabrak tiang jembatan penyeberangan,’’ ujarnya. (*)

Editor: dik
Sumber: Tribun Jateng

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas