Sabtu, 22 November 2014
Tribun Jogja

Bagaimana PT Ghalia Bisa Dapat Proyek UN?

Rabu, 17 April 2013 08:39 WIB

Bagaimana PT Ghalia Bisa Dapat Proyek UN?
KOMPAS IMAGES/BANAR FIL ARDH
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhammad Nuh
TRIBUNJOGJA.COM, JAKARTA - Pengadaan bahan ujian nasional (UN) untuk SMA/SMK sederajat yang dilakukan PT Ghalia Indonesia Printing mengalami kendala. Akibatnya, pemerintah memutuskan UN di 11 provinsi harus ditunda hingga (18/4/2013). Bagaimana Ghalia bisa mendapat proyek tersebut?

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan M Nuh menjelaskan, Ghalia adalah salah satu dari enam perusahaan yang memenangkan tender. Menurut dia, enam perusahaan itu terpilih setelah pihaknya mempertimbangkan berbagai hal, seperti kapasitas produksi, mesin, penawaran harga, dan lainnya.

Ada enam paket yang ditawarkan. Hasil tender, kata Nuh, ada satu perusahaan yang memenangkan dua paket, salah satunya paket 3. Padahal, ucapnya, satu perusahaan hanya boleh memegang satu paket.

Penilaian terhadap Ghalia, tambah Nuh, bukan yang terbaik. Ada pun perusahaan yang memenangkan dua paket, kata dia, akhirnya tidak memilih paket 3. "Mau enggak mau, yang ranking satunya itu naik, ya Ghalia (dapat paket 3)," kata Nuh di Jakarta, Selasa (16/4/2013).

Nuh mengatakan, selama proses pengadaan, dirinya selalu menerima laporan bahwa semua lancar dan akan selesai sesuai jadwal. Begitu pula ketika ditanyakan kepada Ghalia. Hanya saja, Nuh baru mendapat informasi adanya masalah empat hari sebelum UN.

Dikatakan Nuh, ada dua opsi ketika itu, yakni UN ditunda secara nasional atau hanya 11 provinsi saja. Lantaran soal UN setiap zona berbeda, kata dia, maka diputuskan hanya 11 provinsi ditunda menjadi Kamis.

"Katanya (Ghalia) terlambat menerima bahan soalnya. Saya tidak yakin karena dia pun sudah kontrak bersedia. Perusahaan lain bisa. Ini dari enam itu, hanya dia sendiri enggak bisa menyelesaikan tepat waktu," ucap Nuh.

Sesuai instruksi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, pihak Kemdiknas tengah menyelidiki bagaimana ketelambatan bisa terjadi. Menurut Nuh, penyelidikan akan dilakukan penyeluruh mulai dari proses tender sampai penentuan pemenang.

Berdasarkan data dari Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (Fitra), dalam proses lelang, Ghalia memberi penawaran sekitar Rp 22,4 miliar untuk pengadaan dan distribusi bahan UN SMP/MTs, SMPLB, SMA/MA, SMALB, SMK, Paket A/Ula, Paket B/Wusta, Paket C, dan Paket C Kejuruan untuk paket 3.

Padahal, berdasar data Fitra, ada tiga perusahaan lain yang menawarkan lebih rendah, yakni PT AI sebesar Rp 17,1 miliar, PT JTP Rp 21,1 miliar, dan PT BDP Rp 21,6 miliar. (*)
Editor: evn
Sumber: Kompas.com

TRIBUNnews.com © 2014

About Us

Help

Atas